Protein kedelai masih dapat dinikmati sebagai bagian dari diet sehat secara keseluruhan, tetapi Anda mungkin ingin mempertimbangkan tindakan tambahan untuk membantu mengurangi risiko penyakit jantung. (Foto: Pexels.com)
Protein kedelai masih dapat dinikmati sebagai bagian dari diet sehat secara keseluruhan, tetapi Anda mungkin ingin mempertimbangkan tindakan tambahan untuk membantu mengurangi risiko penyakit jantung. (Foto: Pexels.com)

Manfaat Kedelai bagi Jantung

Rona kesehatan jantung
Timi Trieska Dara • 08 Juli 2019 07:00
FDA mempertimbangkan kemungkinan menghapus hak atas label yang menyatakan bahwa kedelai "dapat mengurangi risiko penyakit jantung." Namun beberapa peneliti masih meyakinkan bahwa kedelai tetap masih baik bagi kesehatan terutama pengurangan risiko penyakit jantung koroner. Michelle Milgrim ahli diet terdaftar mengatakan protein kedelai masih dapat dinikmati sebagai bagian dari diet sehat secara keseluruhan, tetapi Anda butuh tambahan untuk membantu mengurangi risiko penyakit jantung yakni olahraga, berhenti merokok, dan mengurangi stres.
 

Jakarta: Peneliti Kanada meneliti hasil dari 46 percobaan secara terpisah. Penelitian jangka panjang itu mendukung gagasan bahwa kedelai memang bermanfaat bagi jantung. 
 
"Data ini sangat mendukung alasan di balik klaim kesehatan jantung The U.S. Food and Drug Administrastion (FDA) untuk kedelai," kata pemimpin penelitian David Jenkins, seorang profesor ilmu gizi dan kedokteran di University of Toronto.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Rekan penulis penelitian John Sievenpiper, juga seorang profesor ilmu gizi, menekankan bahwa manfaat kedelai secara keseluruhan untuk kesehatan jantung tidak besar. Hanya pengurangan rata-rata lima persen dalam kadar kolesterol.
 
"Namun, jika Anda menyatukannya dengan makanan nabati lainnya dalam portofolio Anda mendapatkan efek yang jauh lebih kuat," kata John.
 
Temuan tim tersebut muncul ketika FDA mempertimbangkan kemungkinan menghapus hak atas label yang menyatakan bahwa kedelai "dapat mengurangi risiko penyakit jantung," pertama kali diakui oleh badan tersebut pada 1999. 
 
Dalam pernyataan yang diumumkan pada Oktober 2017, mereka mengatakan sedang mempertimbangkan untuk mencabut klaim FDA tersebut. "Berdasarkan ulasan kami tentang totalitas bukti ilmiah yang tersedia untuk umum saat ini."
 
FDA mengatakan bahwa bukti tidak mendukung tekad mereka sebelumnya bahwa ada perjanjian ilmiah yang signifikan di antara para ahli yang memenuhi syarat untuk klaim kesehatan mengenai hubungan antara protein kedelai dan pengurangan risiko penyakit jantung koroner. Diperkirakan, FDA akan segera membuat keputusan tentang masalah ini.
 
Manfaat Kedelai bagi Jantung
(Protein kedelai masih dapat dinikmati sebagai bagian dari diet sehat secara keseluruhan, tetapi Anda mungkin ingin mempertimbangkan tindakan tambahan untuk membantu mengurangi risiko penyakit jantung. Foto: Pexels.com)

Ahli: Kedelai umumnya baik untuk jantung dan pembuluh darah

Tetapi para peneliti Toronto mengatakan tinjauan mereka menunjukkan manfaat kardiovaskular yang konsisten dan jangka panjang. Mereka menemukan pengurangan kolesterol LDL yang jahat dan kolesterol total di antara orang-orang yang makan banyak kedelai. 
 
"Konsistensi itu penting," kata Sievenpiper.
 
Dua ahli gizi memiliki pandangan berbeda tentang data baru ini. Michelle Milgrim adalah ahli diet terdaftar yang mengarahkan kesehatan karyawan di Northwell Health di Lake Success, New York. Membaca temuan itu, dia mengatakan kedelai mungkin memiliki manfaat "sederhana" bagi kesehatan jantung.
 
"Intinya, protein kedelai masih dapat dinikmati sebagai bagian dari diet sehat secara keseluruhan, tetapi Anda mungkin ingin mempertimbangkan tindakan tambahan untuk membantu mengurangi risiko penyakit jantung yakni olahraga, berhenti merokok, pengurangan stres, mempertahankan berat badan yang sehat, dan kunjungan rutin dengan dokter Anda," kata Milgrim.
 
Sementara, ahli gizi Katrina Hartog mengatakan review baru memiliki beberapa kekurangan. Faktanya, keterbatasan penelitian ini akan serupa dengan keterbatasan yang terkait dengan kebalikan klaim kesehatan kedelai yang disarankan FDA.
 
"Keterbatasan ini meliputi fakta bahwa beberapa studi termasuk dalam analisis yang membandingkan kedelai dengan berbagai makanan alternatif, dan studi lain yang menggunakan tepung kedelai, ditambahkan ke makanan bersuhu tinggi, yang dapat merusak struktur protein kedelai dan dengan demikian mengurangi keefektifan protein kedelai," kata Katrina.
 
Menurut Hartog, dengan atau tanpa klaim kesehatan, makanan kedelai umumnya baik untuk jantung dan pembuluh darah. Asal mereka menggantikan pilihan yang kurang sehat seperti daging merah atau makanan protein tinggi lemak dengan kedelai. 
 
Jenkins setuju dengan gagasan itu. "Kita bergerak ke zaman protein nabati, dan akan memalukan melihat perubahan itu dirusak oleh FDA yang mencabut label kesehatan jantung pada kedelai," kata dia. Temuan ini dipublikasikan pada 27 Juni 2019 di Journal of American Heart Association.
 


 

(TIN)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif