ilustrasi--Pexels
ilustrasi--Pexels

Mengapa Tong Sampah di Jepang Sedikit?

Rona Tumpukan Sampah Plastik
Timi Trieska Dara • 31 Agustus 2019 09:04
Banyak orang bertanya kenapa tempat sampah di Jepang Sedikit. Salah satu alasan utama tempat sampah sedikit di Jepang karena reaksi terhadap serangan teroris oleh kultus kiamat pada 1990-an.
 

Jakarta: Di banyak negara, tempat-tempat umum seperti jalan-jalan kota dan taman memiliki sejumlah tempat sampah. Anda dengan mudah membuang wadah minuman atau bungkus permen karet.
 
Namun, tidak di Jepang. Banyak pelancong baru mengetahui bahwa di Jepang kurang tempat sampah umum. Kadang-kadang bisa sangat menjengkelkan. Tetapi itu adalah fakta bahwa orang terbiasa membawa bungkus bekas, kwitansi, dan potongan-potongan sampah lainnya sampai mereka dapat membuangnya dengan benar.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Ada juga undang-undang pembuangan sampah yang sangat ketat di Jepang di mana orang harus memisahkan dan mengatur sampah rumah tangga mereka. Dan hanya membuangnya pada hari-hari tertentu dalam seminggu atau sebulan. Mungkin ini juga merupakan faktor bagaimana orang Jepang memandang sampah dan cara membuangnya.
 
Jadi, ada apa dengan kurangnya tempat sampah? Apakah itu untuk menghemat uang pada pendanaan publik dan pembuangan limbah?
 
Apakah orang Jepang begitu sadar akan sampah mereka, sehingga tidak perlu tempat sampah? Apakah tong sampah terlalu tidak sedap dipandang?
 
Karena undang-undang yang ketat dengan membuang sampah, apakah Jepang pada tingkat lain ketika harus mempertimbangkan dengan sampah? Anda mungkin terkejut mendengar bahwa salah satu alasan utama adalah sesuatu yang sama sekali berbeda: itu adalah reaksi terhadap serangan teroris oleh kultus kiamat pada 1990-an.
 
Kereta Bawah Tanah (Subway) Tokyo diserang teroris terkoordinasi pada 20 Maret 1995. Sebanyak 5 anggota sekte Aum Shinrikyo melepaskan gas sarin yang mematikan ke kereta bawah tanah di Tokyo menggunakan kantong plastik yang dibungkus koran sebagai mekanisme penyebaran.
 
Sebanyak 12 orang terbunuh dan lebih dari 5.000 lainnya terluka. Kultus yang sama telah menyerang hakim yang menangani kasus terhadap mereka di Matsumoto, Nagano, tahun sebelumnya. Dan serangan mematikan ini membuat Jepang terhuyung-huyung setelahnya dengan kekhawatiran akan kemungkinan serangan teroris lainnya.
 
Gas sarin sangat berbahaya dan bahkan bidalnya saja bisa membunuh orang dewasa. Gas sarin yang dilepaskan di kereta mempengaruhi ribuan orang; lebih dari 5 ribu pergi ke rumah sakit di mana dampaknya berkisar dari kritis hingga kecil.
 
Beberapa penumpang bahkan pergi bekerja, tidak menyadari bahwa mereka telah terpengaruh sampai mereka melihat kejadian di berita setelah itu. Gas sarin mempengaruhi sistem saraf dan dapat menyebabkan masalah pernapasan, kerusakan neurologis, penyempitan pupil, mual, dan kejang.
 
Gas Sarin, yang dianggap sebagai senjata pemusnah massal, sangat berbahaya karena tidak berwarna dan tidak berbau serta mematikan. Produksi dan penimbunan sarin dilarang pada 1997 oleh Konvensi Senjata Kimia.
 
Para pelaku akhirnya tertangkap, tetapi sementara itu, ada banyak orang takut yang menuntut pemerintah melakukan sesuatu untuk melindungi warganya dan membantu mencegah serangan lagi di masa akan datang.
 
Salah satu langkah keamanan yang diambil adalah mengeluarkan tempat sampah, karena mereka bisa menjadi tempat persembunyian potensial bagi senjata teroris lainnya. Tindakan serupa telah diambil di kota-kota lain secara internasional setelah serangan teroris lainnya, seperti di London setelah pemboman oleh Tentara Republik Irlandia.
 
Sejak itu, tempat sampah belum kembali ke Tokyo, dan tampaknya tempat-tempat lain di Jepang mengikuti contoh yang sama.
 
Bahkan sekarang, lebih dari 20 tahun setelah serangan itu, mudah untuk melihat perilaku anti-teroris didorong, terutama di stasiun kereta. Penumpang didesak untuk memberi tahu staf jika mereka melihat orang atau tas yang mencurigakan.
 
Menjaga pemeliharaan di tempat sampah adalah satu hal, tetapi tidak mungkin untuk memeriksa tas dan pakaian semua orang sebelum mereka naik kereta. Mudah-mudahan, serangan maut pada tahun 1995 adalah yang terakhir Tokyo akan lihat.
 
Sedikit Tempat Sampah, Sampah Berkurang?
 
Sementara serangan teroris tahun 1995 sering dinyatakan sebagai alasan utama kurangnya tempat sampah umum saat ini, mungkin ada alasan lain juga. Ketika berbicara dengan seorang teman Jepang tentang masalah ini, dia mengatakan dulu ada tempat sampah umum di kota-kota, tetapi, pada saat itu, ada lebih banyak sampah di jalanan juga. Setelah mereka menghilang, ternyata sampah itu juga. Bagaimana ini bisa terjadi?
 
Ini mungkin tampak kontra-intuitif, tetapi logikanya terletak di dalam "broken windows theory," sebuah teori kriminologis penetapan norma. Menurut teori tersebut, orang akan lebih cenderung memecahkan jendela rumah yang sudah memiliki jendela rusak.
 
Demikian juga, orang lebih cenderung membuang sampah di tempat yang sudah memiliki banyak sampah di sana. Jika sampah tetap terkandung dalam tong sampah, maka itu tidak terlihat.
 
Namun, jika pekerja kota tidak dapat mengimbangi sampah, atau jika tidak ada cukup uang untuk membayar mereka, sampah dapat meluap. Luapan ini tidak benar-benar menghentikan orang untuk terus menimbun sampah, dan jika itu adalah hari yang berangin, berpotensi menyebabkan kekacauan besar.
 
Sampah menyebar, dan mungkin karena ini, orang lain mungkin lebih cenderung membuang lebih banyak sampah ke tanah sehingga membuktikan "teori jendela pecah".
 
Tentu saja, akan selalu ada orang yang akan membuang sampah tidak peduli seberapa bersih tempat itu, dan tidak peduli fasilitas apa yang ada di dekatnya. Ada begitu banyak faktor yang harus diperhitungkan, dan korelasi tidak selalu sama dengan penyebabnya.
 
Meskipun sulit untuk menemukan tempat sampah umum di Jepang, juga relatif sulit untuk menemukan sampah di jalan atau di kereta dibandingkan dengan negara lain. Ini adalah salah satu hal yang disukai pengunjung tentang negara ini, dan mungkin bukan ide buruk bagi negara lain untuk mengikuti contoh Jepang.
 
Apa yang harus saya lakukan dengan sampah saya?
 
Anda dapat berhati-hati seperti yang Anda inginkan, tetapi sangat mungkin bahwa pada titik tertentu Anda akan berakhir dengan beberapa bentuk sampah yang harus Anda singkirkan. Dalam kenyataan hidup di dalam sistem, bahkan orang yang paling ramah bumi pun pasti akan terjebak di luar dengan sampah untuk dibuang di beberapa titik.
 
Meskipun ada keluhan yang mungkin Anda dengar, sungguh tidak buruk jika tidak memiliki banyak tempat sampah umum di Jepang. Untuk satu hal, beberapa tempat Anda akan menemukan tempat pembuangan cenderung tempat Anda mengambil barang atau barang yang akan dibuang di tempat pertama.
 
Pergilah ke toko serba ada dan Anda akan melihat tempat sampah untuk bisa dibakar, tidak bisa dibakar, kaleng, botol kaca, dan plastik. Sangat jarang menemukan toko yang tidak memiliki layanan ini.
 
Karena orang membeli banyak barang di sini yang menggunakan pembungkus plastik, masuk akal bagi toko-toko untuk menyediakan cara untuk membuangnya. Selain itu, sebagian besar mesin penjual otomatis memiliki tempat sampah daur ulang untuk botol plastik dan kaleng di sebelahnya.
 
Kemungkinannya adalah Anda akan berada jauh dari mesin tempat Anda awalnya membeli teh susu atau sup jagung kalengan, tetapi, karena mesin penjual otomatis ada di semua tempat, tentu tidak akan menjadi masalah besar.
 
Hanya perlu diingat bahwa tempat sampah itu hanya untuk jenis sampah yang ditunjuk-jangan masukkan kertas isian atau plastik ke dalam lubang berlabel "kaca", misalnya. Jepang sangat sadar akan daur ulang, dan diharapkan Anda mengikuti aturan saat berada di sana.
 
Tempat umum terakhir untuk membuang sampah adalah di peron kereta. Memang, Anda harus sudah melewati gerbang tiket, tetapi setidaknya Anda tidak harus membawa sampah di kereta atau berkeliling dengan Anda setelah mencapai tujuan.
 
Cukup mencari tempat sampah yang besar dan mudah dikenali di peron, periksa ulang label untuk melihat apakah mereka dapat dibakar, kaleng, dan lain-lain, buanglah sampah Anda di sana.
 
Makan di depan umum, terutama saat berjalan, umumnya disukai di Jepang, tetapi banyak orang mungkin mengakui bahwa lebih dari sekali mereka telah mengonsumsi bola nasi yang dibungkus plastik dari toko lokal untuk sarapan sambil makan dalam perjalanan.
 
Menunggu di peron untuk naik kereta api juga bisa menjadi kesempatan yang baik untuk menghemat waktu dan membersihkan tas atau dompet Anda. Untuk keselamatan, tempat sampah umumnya dikemas dengan tas tembus cahaya, yang berarti sulit bagi teroris potensial untuk menyembunyikan apa pun di dalamnya dan karena itu menjaga keamanan dengan menyingkirkan kaleng sampah di tempat pertama yang awalnya disiapkan.
 
Kemungkinannya adalah Anda dapat memegang sampah yang mungkin telah Anda kumpulkan dalam waktu singkat sehingga Anda perlu menemukan tempat untuk membuangnya dengan benar tanpa banyak ketidaknyamanan.
 
Masukkan ke dalam kantong plastik, ikat, dan bawa atau masukkan ke dalam tas Anda. Juga, siapa tahu? Mungkin dengan memegang sampah kita sedikit lebih lama, kita mungkin akhirnya mengambil sedikit tanggung jawab atas tindakan kita dan mencoba memikirkan cara-cara kita dapat membuang sampah dalam kehidupan kita, menjadikan masyarakat yang lebih bersih dan lebih peka.
 


 

(YDH)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif