BPKN mencatat 2.967 keluhan berasal dari perumahan. Foto: Kementerian PUPR
BPKN mencatat 2.967 keluhan berasal dari perumahan. Foto: Kementerian PUPR

BPKN Terima 2.967 Pengaduan Konsumen Terkait Perumahan

Antara • 19 Juli 2022 20:22
Jakarta: Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN) mencatat pelanggaran hak konsumen pada periode 2021 hingga 1 Juli 2022 menimbulkan kerugian yang nilainya ditaksir mencapai Rp3,8 miliar.
 
"Total kerugian hingga 31 Desember 2021 sebanyak lebih kurang Rp2,5 miliar dan hingga 1 Juli 2022 sebanyak Rp1,3 miliar," kata Anggota Komisi 2 Komunikasi dan Edukasi BPKN-RI Vivien Goh di Jakarta, Selasa, 19 Juli 2022.
 
Dia memaparkan angka tersebut diperoleh berdasarkan 7.579 pengaduan yang diterima oleh BKPN selama periode 2017 hingga 1 Juli 2022. Adapun pengaduan tertinggi berasal dari perumahan sebesar 2.967.
 
Baca juga: Kesadaran Hak Konsumen Mulai Tumbuh, BPKN Terima 7.579 Pengaduan dari Masyarakat 

Sebanyak 2.826 pengaduan bidang jasa keuangan dan 1.039 pengaduan di bidang e-commerce.
Selanjutnya 215 pengaduan bidang jasa telekomunikasi, 129 pengaduan di bidang jasa transportasi dan 132 pengaduan di bidang elektronik, telematika dan kendaraan bermotor.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Bidang listrik dan gas rumah tangga juga diadukan sebanyak 68 kali, kemudian layanan kesehatan sebanyak 29 kali, obat dan makanan sebanyak 23 kali dan pengaduan di bidang lainnya sebanyak 398 pengaduan.
 
Kemudian, pengaduan pada 2017 sebanyak 280.  Selanjutnya, 640 pengaduan pada 2018, 1.518 pengaduan pada 2019, kemudian 1.372 pengaduan pada 2020, 3.256 pengaduan pada 2021 dan pada 2022 terdapat 534 pengaduan terhitung hingga tanggal 1 Juli 2022.
 
(KIE)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif