Kepala Bidang Hukum Polda Sultra Kombes Pol La Ode Proyek (kedua kiri), Kepala Bidang Humas Polda Sultra Kombes Pol Ferry Walintukan (kedua kanan) saat klarifikasi menanggapi video viral adanya oknum Brimob Polda Sultra dituding melakukan intimidasi kepad
Kepala Bidang Hukum Polda Sultra Kombes Pol La Ode Proyek (kedua kiri), Kepala Bidang Humas Polda Sultra Kombes Pol Ferry Walintukan (kedua kanan) saat klarifikasi menanggapi video viral adanya oknum Brimob Polda Sultra dituding melakukan intimidasi kepad

Polda Sultra Bantah Intimidasi Warga yang Mengeklaim Tanah milik Brimob

Antara • 13 September 2022 17:03
Kendari: Kepolisian Daerah (Polda) Sulawesi Tenggara membantah adanya personel melakukan intimidasi kepada warga yang mengklaim tanah lokasi pembangunan sarana latihan Brimob di Desa Puosu Jaya, Kecamatan Konda, Kabupaten Konawe Selatan.
 
Kepala Bidang Hukum Polda Sultra Kombes La Ode Proyek mengatakan personel Brimob Polda Sultra tidak melakukan intimidasi, namun hanya melarang warga yang datang dan hendak memasang patok di tanah seluas 12,5 hektare.
 
"Jadi sebenarnya bukan intimidasi, cuma melarang (warga memasang patok), kami membangun karena sudah selesai proses perdata," katanya, Selasa, 13 September 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Ia mengaku, pihaknya tidak melakukan intimidasi seperti video yang tersebar melalui akun media sosial facebook yang disebarkan pemilik akun bernama 'Masyarakat Desa Puosu Jaya'.
 
"Jadi anggota Brimob ini melakukan upaya pembersihan lahan untuk dilakukan pembangunan sarana latihan, tiba-tiba datang sekelompok orang untuk menghentikan, tidak bawa surat tidak bawa apa langsung menghentikan dan langsung mematok, sehingga anggota yang berjaga spontanitas menghalangi," ujar La Ode Proyek.
 
Baca juga: Pemerintah Didorong Usut Dugaan Alih Fungsi Lahan di Kotabaru

Kata dia, Brimob Polda Sultra berhak melakukan pembangunan sarana latihan di tanah seluas 12,5 hektare yang berlokasi di Jalan Katamso Nomor 51, Desa Puosu Jaya, Kecamatan Konda Kabupaten Konawe Selatan karena telah miliki alas hak sertifikat NIB : 21.07.04.09.00511, tertanggal 25 September 2015.
 
Ia mengaku bahwa status lahan telah memiliki kekuatan hukum berdasarkan SK 137 tahun 1980 dan dikuatkan dengan putusan Mahkamah Agung (MA), setelah adanya sekelompok masyarakat melakukan gugatan dan banding.
 
Menurutnya, adanya konflik saat ini akibat warga bernama Zaamir Yanto membeli tanah kepada Sulaeman Lango yakni mantan Kepala Desa Puosu Jaya periode 1987-1994, salah seorang yang menggugat tahun 2001 hingga selesai di tahun 2005 terkait tanah seluas 12,5 hekter yang disengketakan. Namun, dari hasil gugatan dimenangkan Brimob Polda Sultra.
 
"Pertanyaannya dari mana pak Zaami Rianto tiba-tiba main klaim lahan di situ, dari mana oknum ini dia mengklaim, ternyata setelah kita riset kita mengecek dia membeli lokasi lahan itu sama Sulaiman Lango yang sudah kalah perdata. Tanah yang dibeli seluas 1,4 hektare dari 12,5 lahan yang sudah bersertifikat milik Brimob Polda Sultra yang keluar tahun 2015," tutur dia.
 
Baca juga: Gibran Minta Polisi Kembangkan Kasus Jual Beli Lahan Eks Makam Bang Mojo
 
Ia mengaku pihaknya akan mengambil langkah hukum terkait dengan membuat laporan tentang pematokan lokasi.
 
Sementara itu Kepala Bidang Humas Polda Sultra Kombes Ferry Walintukan mengimbau jika ada masyarakat yang keberatan terkait lahan tersebut agar menempuh jalur hukum.
 
"Jika ada masyarakat yang mengklaim silakan menempuh jalur hukum menuntut Polda Sultra untuk kepemilikan lahan tersebut, kalau punya bukti," ucap Ferrry.
 
Sebelumnya, sekelompok massa yang mengatasnamakan warga dari Desa Puosu Jaya, Kecamatan Konda, Kabupaten Konawe Selatan unjuk rasa di depan Markas Komando Brimob Polda Sulawesi Tenggara, Senin, 12 September, terkait persoalan lahan warga yang diduga dikuasai oleh Brimob Polda Sultra.
 
Personel Brimob mempersilakan massa untuk masuk ke dalam markas membahas soal lahan yang dipermasalahkan. Namun, tpengunjuk rasa tidak mau menerima tawaran tersebut tanpa alasan.
 
Massa kemudian membubarkan diri setelah menyampaikan aspirasinya dan menolak tawaran dialog oleh Brimob Polda Sultra.
 
(MEL)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif