Homestay di Mandalika. Foto: Kementerian PUPR
Homestay di Mandalika. Foto: Kementerian PUPR

915 Homestay di Mandalika Dibangun Menyerupai Rumah Lumbung

Properti Kementerian PUPR MotoGP Mandalika Destinasi super prioritas Sarana Hunian Pariwisata (Sarhunta)
Rizkie Fauzian • 23 Desember 2021 18:59
Mandalika: Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meninjau pembangunan sarana hunian pariwisata (Sarhunta) di Desa Sengkol, Kecamatan Pujut, Kabupaten Lombok Tengah. 
 
Pembangunan Sarhunta diharapkan mendukung Destinasti Pariwisata Super Prioritas (DPSP) Mandalika-Lombok serta menjadi alternatif hunian bagi para wisatawan yang akan berkunjung ke Mandalika selama ajang balap internasional MotoGP pada Maret 2022 mendatang. 
 
Menteri Basuki mengatakan, Kementerian PUPR telah merenovasi rumah warga dengan pola pemberdayaan, sehingga rumah layak untuk menjadi homestay di kawasan wisata. Masyarakat setempat bukan hanya jadi penonton, tetapi juga mendapat manfaat ekonomi dari sektor pariwisata. 

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Tolong dirawat, dijaga dan dikelola dengan baik. Jangan sampai ada perang tarif. Saya pesan ditata lingkungannya dan dijaga kebersihannya," ungkapnya dalam keterangan tertulis, Kamis, 23 Desember 2021. 
 
Pembangunan homestay di Mandalika dilaksanakan oleh Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan (P2P) Nusa Tenggara Barat, Ditjen Perumahan melalui kegiatan peningkatan kualitas hunian layak atau dikenal dengan Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS). Proses pelaksanaannya bersifat pemberdayaan, sehingga masyarakat dilibatkan mulai dari mulai perencanaan teknis sampai kegiatan. 
 
Kepala BP2P NTB Rini Dyah Mawarty mengatakan secara keseluruhan pembangunan Sarhunta di DPSP Lombok-Mandalika sebanyak 915 unit. Jumlah tersebut terbagi menjadi dua yakni 300 unit di Kabupaten Lombok Tengah untuk mendukung ajang MotoGP di sirkuit Mandalika dan 98 unit di Kabupaten Lombok Utara. 
 
"Untuk yang 398 unit semua peruntukannya sebagai homestay. Sisanya sebanyak 517 unit dilaksanakan peningkatan kualitas rumah tidak layak huni di sepanjang koridor kawasan pariwisata Mandalika," ujar Rini. 
 
Pembangunan Sarhunita di DPSP Mandalika dilaksanakan sejak Mei 2020 dan telah selesai seluruhnya pada Desember 2020 dengan melibatkan 5.123 pekerja. Biaya pembangunan bersumber dari APBN senilai Rp62,2 miliar dan dukungan keswadayaan senilai Rp10,8 miliar. 
 
Menurut Rini, konsep bangunan rumah yang dibangun untuk homestay seluruhnya mengadopsi kearifan lokal seperti Bale Lumbung dan Bale Bonter. Jadi konsepnya rumah lumbung dan berdasarkan kearifan Suku Sasak. 
 
Salah satu penerima bantuan program Sarhunta di Desa Sengkol, Kariadi berharap dengan adanya kegiatan-kegiatan bertaraf internasional seperti balap MotoGP nanti, hunian wisata miliknya kembali ramai pengunjung yang menginap, seperti saat perhelatan Superbike November 2021 lalu. 
 
"Kemarin saat Superbike sudah ada yang menempati, tarifnya Rp250 ribu per hari karena ada AC-nya. Semoga nanti saat MotoGP semakin ramai, dan seterusnya," ucap Kariadi. 
 
(KIE)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif