Pemerintah terus mendorong ketersediaan akses perumahan yang layak untuk MBR. Foto: Kementerian PUPR
Pemerintah terus mendorong ketersediaan akses perumahan yang layak untuk MBR. Foto: Kementerian PUPR

SMF Dorong Peningkatan Serapan KPR Subsidi untuk Masyarakat

Rizkie Fauzian • 12 Maret 2022 17:19
Jakarta: Pemerintah terus mendorong ketersediaan akses perumahan yang layak dan terjangkau bagi seluruh masyarakat, khususnya Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). Hal tersebut untuk memberikan dampak sosial dan ekonomi untuk mendorong peningkatan kesejahteraan MBR. 
 
Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan bahwa fasilitas likuiditas untuk pembiayaan perumahan yang dalam hal ini yang dikelola oleh PT Sarana Multigriya Finansial (SMF) bisa memberikan dukungan bagi MBR mendapatkan unit rumah bagi mereka bertempat tinggal.
 
SMF telah mengalirkan dana pendamping untuk mendukung penyaluran Kredit Pemilikan Rumah (KPR) Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) bagi MBR. Dana tersebut merupakan dana Penyertaan Modal Negara (PMN) yang diberikan Pemerintah kepada SMF sebesar Rp2,25 triliun pada 2021.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Seluruh dana PMN sebesar 2,5 triliun di 2021 tersebut dicampur dengan dana dari penerbitan surat utang, kemudian total dananya seluruhnya digunakan untuk mendukung program KPR FLPP dalam memenuhi target subsidi pembiayaan KPR FLPP bagi 157.500 unit rumah pada 2021 bagi MBR," jelasnya dalam keterangan, Sabtu, 12 Maret 2022. 
 
Program ini merupakan sinergi SMF dengan Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (BLU PPDPP) Kementerian PUPR. Adapun SMF meyediakan 25 persen dari porsi penyaluran dana KPR FLPP sedangkan 75 persen porsi lainya disediakan oleh BLU PPDPP. 
 
Pada 2021, penyaluran dana KPR FLPP mencapai Rp24,19 triliun untuk 178.828 unit rumah, porsi PPDPP 75 persen sebesar Rp19,58 triliun, yang terdiri dari dana APBN sebesar Rp16,62 trilun dan pengembalian pokok sebesar Rp2,96 triliun, dan porsi SMF 25 persen sebesar Rp4,62 triliun.
 
Dalam menjalankan program ini Perseroan bersinergi dengan BLU PPDPP. Namun per akhir 2021, pengelolaan dana Pemerintah untuk KPR FLPP yang sebelumnya dilakukan melalui BLU PPDPP dialihkan dan dikelola oleh BP Tapera.
 
Merujuk hasil penelitian yang diinisiasi oleh SMF yang bekerja sama dengan International Center for Applied Finance and Economics (InterCAFE) LPPM Institut Pertanian Bogor, peran dan fungsi SMF dalam mendukung peningkatan kapasitas penyaluran pembiayaan perumahan yang berkesinambungan memiliki andil terhadap kinerja makro ekonomi. 
 
Setiap penyaluran dana Rp1 triliun dari SMF akan berkontribusi terhadap pembentukan PDB, peningkatan konsumsi rumah tangga sebesar Rp1,17 triliun, serta mendorong penyerapan tenaga kerja.
 
(KIE)



LEAVE A COMMENT
LOADING
social
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif