Calon Wakil Presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno--Medcom.id/Whisnu Mardiansyah.
Calon Wakil Presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno--Medcom.id/Whisnu Mardiansyah.

Sandiaga Sudah Merelakan Kursi Wagub DKI

Pemilu pilpres 2019 pemilu serentak 2019 Pengganti Sandiaga Uno
Whisnu Mardiansyah • 23 April 2019 16:44
Jakarta: Calon Wakil Presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno meminta polemik dirinya kembali menempati posisi wakil gubernur DKI Jakarta diakhiri. Sandi sudah merelakan posisi tersebut sejak dirinya memutuskan maju sebagai calon wakil presiden.
 
"Untuk wagub saya sampaikan sekali saja dan saya enggak akan mengulang lagi bahwa wakil Gubernur DKI sudah ditentukan dan diserahkan kepada PKS, end of question. No more discussion," kata Sandi di kediamannya, Jalan Pulombangkeng, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa, 23 April 2019.
 
Posisi wakil gubernur DKI sepenuhnya diserahkan ke Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. DPRD DKI secepatnya menentukan satu sosok sebagai penggantinya agar roda pemeritahan di Jakarta bisa berjalan optimal meringankan kinerja Gubernur DKI Anies Baswedan yang sudah setengah tahun lebih tanpa didampingi wakil.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Mari teman-teman DPRD lakukanlah prosesnya, pilih segera agar tentunya kinerja Pemprov DKI akan menjadi lebih baik. Tugas Pak Anies bisa dibantu dengan wagubnya," jelas Sandi.
 
Sandi meminta para politikus di 'Kebon Sirih' bisa mengesampingkan egonya. Agar penentuan Wakil Gubenur DKI Jakarta bisa secepatnya tak terkatung-katung karena perdebatan politis.
 
"Pak Anies perlu wakilnya, cepat tunjuk. Prosesnya sudah jalan dan jangan dipolitisasi lagi. Saya rasa enough is enough, sudah cukup. Jangan diolah-olah lagi, jangan digoreng-goreng lagi," pungkasnya.
 
Baca: Kemendagri Tak Melarang Sandiaga Kembali Jadi Wagub DKI
 
Sebelumnya, Pelaksana tugas (Plt) Dirjen Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri Akmal Malik mengatakan, tidak ada aturan yang melarang Sandi untuk kembali ke Balai Kota. Hanya saja, tidak etis secara politik.
 
"Tidak ada aturan yang melarang, tapi itu sangat tidak etis," kata Akmal saat dihubungi, Jakarta, Kamis, 18 April 2019.
 
Bila Sandi kembali menjadi wagub DKI, maka seluruh proses pemilihan cawagub batal. Dua nama cawagub yang sudah diusung harus ditarik ulang.
 
"Ketika ingin (masuk) harus menarik lagi (dua cawagub yang sudah diusung). Harus ada argumentasi yang jelas kenapa ditarik. Publik pasti bertanya itu," ungkap dia.
 

(YDH)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

MAGHRIB 17:47
DOWNLOAD JADWAL

Untuk Jakarta dan sekitarnya

  • IMSAK04:25
  • SUBUH04:35
  • DZUHUR11:53
  • ASHAR15:14
  • ISYA18:59

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif