Ketua Komnas HAM, Ahmad Taufan Damanik/Medcom.id/Siti.
Ketua Komnas HAM, Ahmad Taufan Damanik/Medcom.id/Siti.

Jokowi-Ma'ruf Belum Menyelesaikan Kasus Pelanggaran HAM Berat

Nasional pelanggaran ham kasus ham presiden jokowi maruf amin
Siti Yona Hukmana • 21 Oktober 2020 20:16
Jakarta: Pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin dinilai belum menyentuh kasus pelanggaran hak asasi manusia (HAM) berat. Kasus itu tak selesai dalam setahun pemerintahan Jokowi-Ma'ruf.
 
"Ada 12 berkas yang sudah disampaikan oleh Komnas HAM, sampai hari ini dari 12 kasus itu belum satu pun ada penyelesaian," kata Ketua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Ahmad Taufan Damanik dalam konferensi pers daring, Rabu, 21 Oktober 2020. 
 
Taufan mengatakan Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD telah menyampaikan ide terkait rekonsiliasi. Namun, dia melihat belum ada suatu langkah yang konkret.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Karena itu kami tetapkan ini bagian dari stagnansi," ucap Taufan. 
 
Baca: Jokowi Tegur Komunikasi Publik Istana yang Buruk
 
Di sisi lain, dia juga menyinggung kasus pelanggaran HAM dalam konflik agraria. Menurut Taufan isu ini sangat penting, karena pengaduan-pengaduan terkait konflik agraria disebut paling tinggi. 
 
"Memang secara faktual juga merupakan kasus yang sangat banyak di Indonesia. meliputi Jawa Barat, Sumatra Utara, DKI Jakarta, Jawa Tengah, dan juga daerah-daerah lain di Sulawesi Selatan, Sumatra Selatan, Jawa Timur, dan Kalimantan," beber Taufan. 
 
Dia mengungkapkan pengaduan konflik agraria datang dari individu, kelompok, termasuk masyarakat adat. Mereka bersuara karena diperlakukan tidak adil
 
"Ada juga berhubungan dengan kasus-kasus kekerasan," kata Taufan. 
 
Isu selanjutnya adalah intoleransi, radikalisme, dan ekstremisme dengan kekerasan. Taufan mengatakan hal tersebut kerap terjadi di berbagai wilayah di Indonesia. 
 
 
  • Halaman :
  • 1
  • 2
Read All



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif