Juru bicara Partai Gerindra, Habiburokhman/Medcom.id/Kautsar Widya Prabowo
Juru bicara Partai Gerindra, Habiburokhman/Medcom.id/Kautsar Widya Prabowo

Gerindra: Demo Tolak UU Cipta Kerja Aneh

Nasional Omnibus Law Demo Tolak Omnibus Law UU Cipta Kerja
Kautsar Widya Prabowo • 18 Oktober 2020 16:12
Jakarta: Juru bicara Partai Gerindra, Habiburokhman, mengkritisi unjuk rasa menolak Undang-Undang Cipta Kerja (UU Ciptaker) yang berujung ricuh pada 8 Oktober 2020. Dia membeberkan sejumlah kejanggalan dalam demonstrasi itu.
 
"Saya amati ini demonya aneh, minim sekali peraga, spanduk yang menyuarakan (aspirasi)," ujarnya dalam program Crosschek Medcom.id, bertajuk Dalang Rusuh Demo Buruh, Siapa? melalui telekonferensi, Minggu, 18 Oktober 2020.
 
Kondisi itu berbeda dengan unjuk rasa yang terjadi pada 1998. Alat peraga yang menunjukkan aspirasi masyarakat terpampang jelas.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Baca:Semua Pihak Diminta Menahan Diri Melontarkan Pernyataan Kontroversi soal UU Ciptaker
 
Selain itu, perbedaan antara peserta unjuk rasa yang tertib dan pelaku kerusuhan tampak terlihat jelas. Misalnya kelompok berjaket, topi, dan tudung hitam yang menginisiasi kerusuhan.
 
"Ketika terjadi bentrok, massa yang siap kabur itu yang rusuh, bukan yang tertib. Karena kalau mindset yang tertib enggak punya ancang-ancang lari ke mana," tuturnya.
 
Imbas adanya perusuh, sejumlah massa aksi damai ikut ditangkap polisi. Buruh dan mahasiswa jadi korban salah tangkap.
 
(ADN)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif