Ilustrasi covid-19/Medcom.id/M Rizal
Ilustrasi covid-19/Medcom.id/M Rizal

Aktivitas Transportasi Tak Sehat Disebut Mendorong Penambahan Kasus Covid-19

Nasional transportasi Angkutan Umum natal dan tahun baru covid-19 pandemi covid-19
Theofilus Ifan Sucipto • 19 Desember 2021 08:27
Jakarta: Ketertiban aktivitas transportasi selama periode Natal dan tahun baru (Nataru) mesti dipastikan. Sehingga, mencegah gelombang ketiga covid-19 di akhir tahun.
 
“Aktivitas transportasi yang tidak sehat akan mendorong percepatan terjadi perluasan suatu wabah penyakit,” kata Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Djoko Setijowarno dalam keterangan tertulis, Minggu, 19 Desember 2021.
 
Djoko mengatakan kewaspadaan terhadap gelombang ketiga kian mendesak. Apalagi, covid-19 varian Omicron terdeteksi di Indonesia.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Kampanye dan sosialisasi penyelenggaraan transportasi yang sehat harus digencarkan secara masif ke seluruh pihak,” ujar pengamat transportasi dari Universitas Katolik Soegijapranata itu.
 
Pihak tersebut, kata dia, ialah regulator, operator, hingga pengguna jasa transportasi. Apalagi, Kementerian Perhubungan memprediksi 11 juta orang bakal bermobilisasi selama libur Nataru.
 
Baca: Omicron Masuk Indonesia, Ini 2 Respons Kemenhub
 
“(Sosialisasi) untuk memastikan jaminan perjalanan yang higienis,” tutur Djoko.
 
Djoko mafhum pemerintah tidak bisa menghentikan 100 persen aktivitas transportasi selama Nataru. Sebab, keputusan itu bisa berdampak buruk pada perekonomian. Masyarakat diajak bekerja sama dan bertanggung jawab.
 
“Bermobilitas secara sehat agar aktivitas ekonomi tetap bergerak,” ucap dia.
 
(ADN)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif