Juru Bicara KPK Febri Diansyah. MI/Rommy Pujianto.
Juru Bicara KPK Febri Diansyah. MI/Rommy Pujianto.

Bupati Kebumen Disebut Terima Suap dari Tiap Proyek

Nasional suap bupati kebumen
Juven Martua Sitompul • 23 Januari 2018 20:52
Jakarta: Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Bupati Kebumen, Mohammad Yahya Fuad, sebagai tersangka kasus dugaan suap dan gratifikasi. Yahya diduga menerima suap sebanyak Rp2,3 miliar dari kontraktor yang menjadi rekanan Pemkab Kebumen.
 
Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, Yahya diduga menerima fee sebesar 5 - 7 persen dari setiap proyek yang menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kebumen Tahun Anggaran 2016.
 
"Fee yang disepakati 5-7 persen dari nilai proyek. Totalnya sebesar Rp 2,3 miliar," kata Febri di Gedung KPK, Jakarta, Selasa, 23 Januari 2018.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Sejumlah proyek yang menggunakan APBD Kebumen itu antara lain Dana Alokasi Khusus (DAK) infrastruktur 2016 sebanyak Rp100 miliar, pembangunan RSUD Prembun senilai Rp36 miliar, dan ada juga proyek lain bernilai Rp40 miliar serta Rp20 miliar.
 
"Setelah dilantik sebagai bupati, MYF diduga mengumpulkan kontraktor rekanan Pemkab dan membagikan proyek pengadaan barang dan jasa," ujar dia.
 
Baca: KPK Tetapkan Bupati Kebumen sebagai Tersangka
 
KPK sebelumnya menetapkan Bupati Kebumen Mohammad Yahya Fuad sebagai tersangka dalam dua perkara. Yahya ditetapkan sebagai tersangka suap dan gratifikasi atas suap izin proyek di Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga, Kebumen, Jawa Tengah.
 
Selain Yahya Fuad, KPK juga ikut menetapkan dua orang tersangka lain. Salah satunya tim sukses Yahya berinisial HA dan seorang pihak swasta berinisial KML.
 
Pada kasus suap, Yahya dan AH dijerat Pasal 12 huruf B Undang-Undang (UU) Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tipikor sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 Juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.
 
Sedangkan pada kasus gratifikasi, Yahya dan AH dijerat Pasal 12 huruf B Undang-Undang (UU) Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tipikor sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 Juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.
 
Sementara, KML selaku pihak pemberi gratifikasi dan suap dari pengadaan barang dan jasa APBD Kebumen itu dijerat Pasal 5 ayat 1 atau b atau Pasal 13 UU Pemberantasan Tipikor juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.‎
 

 

(FZN)

FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif