Seorang pengendara sepeda motor melintas di jalan nasional Ahmad Yani Km 171 yang longsor di Kecamatan Satui, Kabupaten Tanah Bumbu, Rabu, 28 September 2022. ANTARA FOTO/Bayu Pratama S.
Seorang pengendara sepeda motor melintas di jalan nasional Ahmad Yani Km 171 yang longsor di Kecamatan Satui, Kabupaten Tanah Bumbu, Rabu, 28 September 2022. ANTARA FOTO/Bayu Pratama S.

Jalan Nasional di Kalsel Longsor ke Lubang Tambang

Antara • 28 September 2022 20:50
Banjarmasin: Jalan nasional di wilayah Kecamatan Satui, Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, longsor ke lubang tambang batu bara, dan mengakibatkan laju mobilitas barang hingga orang terganggu.
 
Kepal Balai Pelaksana Jalan Nasional (BPJN) Kalsel, Syauqi Kamal, mengatakan dampak peristiwa longsor pada dini hari tadi menghancurkan jalan nasional sepanjang 200 meter dan 20 meter berstatus rawan ambruk.
 
"Faktor penyebab longsor karena ada perubahan kondisi lingkungan di sisi jalan nasional," kata Syauqi di Banjarmasin, Rabu, 28 September 2022.
 
Baca: BPBD Siagakan Petugas Bantu Korban Bencana di Ciamis

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Tanah Bumbu, Hairil Bakri, menjelaskan dampak lainnya yaitu ada 27 rumah rusak karena retak dan satu buah rumah tanpa penghuni ikut ambruk ke lubang galian.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Tidak ada korban jiwa," jelas Hairil di lokasi.
 
Hingga kini, penyebab longsor yang merugikan negara dan masyarakat itu, baik dari segi materiil hingga lingkungan hidup ini masih belum bisa dipastikan pihak BPBD Tanah Bumbu.
 
"Secara resmi kita belum menetapkan penyebabnya. Saat ini masih dilakukan verifikasi data lapangan," ungkapnya.
 
Namun demikian, kata dia, banyak masyarakat menilai penyebab longsor tersebut karena maraknya aktivitas pertambangan batu bara. "Jarak lubang tambang dengan jalan nasional sekitar satu meter," ujarnya.
 
Terkait jalur alternatif, pihak berwenang di Tanah Bumbu saat ini menjadikan jalan angkutan batu bara sebagai perlintasan sementara.
 
Menyusul itu, BPJN Kalsel dalam waktu dekat segera membangun jalur alternatif di sisi jalan nasional yang rusak. Hal itu disebut penting dilakukan agar aktivitas transportasi tetap bergerak, misalnya distribusi pangan dan energi, demikian Hairil Bakri.
 
 
 
(DEN)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif