Ilustrasi ketersediaan bahan pokok - - Foto: Medcom
Ilustrasi ketersediaan bahan pokok - - Foto: Medcom

Stok dan Harga Bahan Pokok di Jabar Stabil jelang Ramadan

Nasional pangan kebutuhan pokok Ramadan 2021
Antara • 30 Maret 2021 09:17
Bandung: Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Jabar) menjamin harga barang kebutuhan pokok tetap stabil memasuki Ramadan. Stabilitas harga dipengaruhi dengan stok barang kebutuhan pokok yang aman dan terkendali.
 
Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Jabar M Arifin Soedjayana mengatakan fluktuasi harga pangan hanya terjadi pada cabai rawit. Namun diyakini akan kembali stabil saat panen raya tiba pada April dan Mei 2021.
 
"Yang sedikit terganggu adalah cabai rawit. Stok sedikit berkurang, tapi masih tersedia. Bahan pokok lain, dari hasil pemantauan, stok dan harga masih aman," kata Arifin, Selasa, 30 Maret 2021.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Menurut data pantauan Disperindag Jabar dari lima pasar, yakni Pasar Kosambi, Pasar Sederhana, Pasar Kiaracondong, dan Pasar Baru pada minggu ketiga Maret 2021, harga beras berkisar Rp9.800 hingga Rp13.000 per kilogram (kg).
 
Harga minyak goreng berkisar Rp12.833 hingga Rp14.700 per liter. Harga gula pasir dalam negeri mencapai Rp13.400. Harga daging sapi rata-rata sekitar Rp120.000 per kg, sedangkan harga daging ayam broiler mencapai Rp36.320.
 
Baca juga: Realisasi Refocusing Anggaran Covid-19 di Kudus Capai Rp58,9 Miliar
 
Meski harga stabil dan tidak ada kelangkaan, kata Arifin, pemantauan dan pelaporan harga barang kebutuhan pokok akan intens dilakukan sesuai dengan Petunjuk Teknis Kementerian Perdagangan tentang Pelaksanaan Kegiatan Pemantauan Harga.
 
Koordinasi dan kolaborasi dengan perangkat daerah terkait pangan, peternakan, pertanian, dan perikanan, dalam mengawal ketersediaan barang kebutuhan pokok terus dilakukan.
 
"Bersama Tim Satgas Pangan Jabar akan meminta pada semua pihak yang menyimpan stok diluar kewajaran untuk menjual barang komoditas yang disimpannya ke pasar sesuai harga kewajaran atau Harga Eceran Tertinggi (HET) atau harga acuan di konsumen" ucap Arifin.
 
Arifin menambahkan akan memperkuat kolaborasi dengan APPSI (Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia) dan Aprindo (Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia) apabila ada kenaikan harga secara signifikan dalam beberapa hari atau minggu ke depan.
 
"Masyarakat diharapkan dapat berbelanja dengan tenang ketika stok dan harga terkendali. Kami juga mengimbau kepada masyarakat untuk membeli barang kebutuhan pokok sesuai dengan kebutuhan. Jangan berlebihan," tuturnya.
 
(MEL)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif