Rumah-rumah warga di sekitar Pantai Boulevard, Teluk Amurang, Kabupaten Minahasa Selatan, Provinsi Sulawesi Utara, rusak akibat abrasi daerah pesisir pada Rabu (15/6/2022). (ANTARA/HO-BRIN/am)
Rumah-rumah warga di sekitar Pantai Boulevard, Teluk Amurang, Kabupaten Minahasa Selatan, Provinsi Sulawesi Utara, rusak akibat abrasi daerah pesisir pada Rabu (15/6/2022). (ANTARA/HO-BRIN/am)

Warga Terdampak Abrasi Segera Menempati Huntara

Antara • 05 Juli 2022 13:54
Manado: Sebanyak 116 keluarga yang rumahnya rusak akibat abrasi di daerah pesisir Kecamatan Amurang, Kabupaten Minahasa Selatan, Sulawesi Utara, bisa segera menempati hunian sementara (huntara).
 
Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Minahasa Selatan Thorie R Joseph mengatakanpembangunan huntara bagi warga yang rumahnya rusak akibat abrasi di daerah pesisir Amurang dituntaskan dalam pekan ini.
 
"Mereka akan menempati huntara pekan depan," katanya, di Manado, Selasa, 5 Juli 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Huntara yang dibangun sebanyak 120 unit, itu melalui APBD. Setelah kami data ulang maka yang akan menempati sebanyak 116 keluarga," ia menambahkan.
 
Bca juga: Pengungsi Abrasi Pantai Amurang Bertambah, Capai 500 Orang
 
Thorie mengatakan bahwa keluarga-keluarga yang akan menempati huntara adalah warga yang rumahnya berada dalam radius 20 meter dari titik awal abrasi.
 
"Rata-rata memang bangunan rumah di radius itu sudah tidak bisa ditempati lagi," katanya.
 
Ia menjelaskan bahwa 116 keluarga yang menempati huntara selanjutnya akan mendapat hunian tetap yang dibangun oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) di lahan sumbangan Wakil Gubernur Sulawesi Utara Steven Kandouw di Rumoong Bawah.
 
"Dari Kementerian PUPR sudah meninjau lokasi dan tinggal menunggu waktu pembangunan," jelasnya.

 
(MEL)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif