Head of Legal PT Meratus Line Donny Wibisono (kiri), didampingi Kuasa Hukum Tis'ad Apriyandi (tengah) menyampaikan keterangan pers di Surabaya pada 16 Agustus lalu. (ANTARA/Hanif Nashrullah)
Head of Legal PT Meratus Line Donny Wibisono (kiri), didampingi Kuasa Hukum Tis'ad Apriyandi (tengah) menyampaikan keterangan pers di Surabaya pada 16 Agustus lalu. (ANTARA/Hanif Nashrullah)

Polisi Layangkan Panggilan Kedua untuk Dirut Meratus Line terkait Penyekapan

Antara • 20 Agustus 2022 12:17
Surabaya: Direktur Utama (Dirut) PT Meratus Line Surabaya Slamet Rahardjo mangkir dari panggilan polisi, setelah berstatus tersangka dalam perkara penyekapan terhadap seorang karyawan Edi Setyawan.
 
Kepala Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor (Polres) Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, AKP Arief Wicaksana menyatakan pekan lalu telah melayangkan pemanggilan pertama untuk dimintai keterangan sejak Dirut Slamet Rahardjo ditetapkan sebagai tersangka.
 
"Pekan ini kami melayangkan panggilan kedua," kata AKP Arief di Surabaya, Sabtu, 20 Agustus 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Perkara itu dilaporkan ke Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya pada 7 Februari 2022 oleh Mlati Muryani, istri karyawan Mertus Line Edi Setyawan, yang disebut sebagai korban penyekapan.
 
Head of Legal PT Meratus Line Donny Wibisono menjelaskan, perkara yang menyeret Dirut Slamet Rahardjo sebagai tersangka dugaan penyekapan berawal dari kasus pencurian bahan bakar minyak (BBM) jenis solar.
 
Baca juga: Dapat Ancaman dan Teror, Istri Korban Penyekapan PT Meratus Line Berlindung ke LPSK

Pada awal 2022, Manajemen Meratus menerima laporan pencurian solar dari kapal-kapalnya oleh sejumlah karyawan yang menyebabkan kerugian besar. Lantas pada 24 Januari 2022, diperoleh pengakuan dari Edi Setyawan sebagai salah satu karyawan yang terlibat pencurian.
 
"Karena pengakuannya itu, dia mendapat ancaman dari sejumlah karyawan lain yang terlibat pencurian solar. Maka dia meminta perlindungan sehingga kami amankan di Kantor Meratus mulai tanggal 4-8 Februari 2022. Jadi tidak benar kalau kami dituduh melakukan penyekapan," kata dia.
 
Meratus telah melaporkan perkara pencurian solar tersebut ke Kepolisian Daerah Jawa Timur (Polda Jatim) pada 9 Februari 2022. Beberapa karyawan sudah ditetapkan sebagai tersangka, salah satunya Edi Setyawan dan langsung ditahan.
 
Sementara dalam perkara penyekapan, AKP Arief memastikan akan menjemput paksa tersangka Dirut Meratus Slamet Rahardjo seandainya kembali mangkir pada panggilan kedua.
 
"Bisa dilakukan pemanggilan ketiga dengan dijemput paksa," ujar dia.

 
(MEL)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif