Dwi Ariesta Wardhana berhasil dievakuasi setelah terjatuh bersama lift di rumahnya (Foto / Metro TV)
Dwi Ariesta Wardhana berhasil dievakuasi setelah terjatuh bersama lift di rumahnya (Foto / Metro TV)

Pria Berbobot 275 Kg Asal Malang Jalani Diet Pemulihan Pascajatuh dari Lift

Nasional obesitas diet lift jatuh Kota Malang
Clicks.id • 12 Mei 2022 12:06

Malang: Dwi Ariesta Wardhani, 38, pria berbobot 275 kilogram warga Perum Puri Kartika Malang akan menjalani program penurunan berat badan. Upaya ini dilakukan karena korban kesulitan menjalani pemulihan luka pascajatuh bersama lift.

Dokter spesialis ortopedi konsultan Rumah Sakit Saiful Anwar (RSSA) Malang Agung Rianto Budi Santoso mengungkapkan, langkah diet untuk menurunkan berat badan Aris perlu dilakukan demi memudahkan penyembuhan pascaoperasi. Apalagi saat ini Aris masih harus menjalani operasi tertutup di lutut kanannya.

"Jadi sebenarnya untuk over weight tidak bermasalah untuk proses penyembuhan, kalau ada permasalahan diabet sama ginjal akan bermasalah tentang fase penyembuhannya," ucap Agung Rianto, Rabu, 11 Mei 2022.  

Agung menambahkan, kelebihan berat badan juga rentan pada masa penyembuhan luka patah tulang pasca operasinya. Terlebih dengan berat badan yang berlebih bisa mengakibatkan tulang lebih lama lebih sembuh.

"Over weight bermasalah pada proses rehabilitasi untuk patah tulangnya. Karena setelah operasi pasien harus menjalani proses rehabilitasi harapannya fungsi engkel kanan kiri dan lututnya kembali normal," ujarnya.
 
Baca: Pria Berbobot 275 Kg Asal Malang Alami 5 Patah Tulang

Karena itu, berat badan harus diturunkan. Nanti, pihaknya juga akan berkonsultasi dengan dokter spesialis gizi untuk menentukan berapa batas aman penurunan berat badan setiap minggunya. "Harapan kami nanti proses rehabilitasinya mengikuti program dietnya," ujarnya.

Nantinya penurunan berat badan direncanakan sambil menunggu kondisi tubuh sebelum operasi kedua mengambil tindakan pada lutut kanannya. Sambil menunggu proses operasi dan penurunan berat badan berkonsultasi dengan dokter lain, akan dicek organ-organ tubuhnya secara menyeluruh.

"Kita kompeherensif utuk penanganan secara holistik pasien, prinsip kita di RSSA kalau patah tulang kita urusi patah tulang nya aja nggak. Yang kita temukan apa kita sekalian bereskan, mulai fungsi ginjalnya kita perbaiki, diabetnya kita observasi program dietnya kita coba untuk bantu pasien menurunkan berat badan, kita tak mau kecolongan," katanya.

Rencananya, operasi Aries bakal dilaksanakan pekan depan antara Selasa atau Rabu sesuai jadwal operasi yang telah diagendakan.
 
"Selama dari penyakit dalam sama gizi accept untuk tindakan operatif dan toleransi pembiusannya sudah bisa dilaksanakan kita akan melakukan tindakan operatif yang sebenarnya atau definitif minggu depan," ujarnya.

Sebelumya diberitakan Aries terjatuh dari lift di rumahnya, pada Sabtu 7 Mei 2022. Pria itu berniat menolong ibunya yang berada di lantai satu rumahnya.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


(WHS)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif