Ilustrasi
Ilustrasi

4 Pejabat Diduga Aniaya Wartawan di Karawang Masih Berstatus Saksi

Media Indonesia.com • 28 September 2022 11:30
Karawang: Kepolisian Resor Karawang, Jawa Barat, masih melakukan pemeriksaan terkait kasus dugaan penculikan dan penganiayaan dua warga yang berprofesi wartawan oleh oknum pejabat di lingkungan Pemkab Karawang.
 
"Pemeriksaan dilakukan terhadap para terlapor (termasuk pejabat berinisial AA)," kata Kasatreskrim Polres Karawang Ajun Komisaris Arief Bastomy, di Karawang, Selasa, 27 September 2022.
 
Dia menyebutkan pemeriksaan para terlapor itu dimulai pada Senin malam hingga Selasa siang. Ada empat terlapor yang telah diperiksa oleh penyidik Satreskrim Polres Karawang, yakni berinisial AA, RA, L, dan D.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


AA, RA, dan L merupakan pegawai negeri sipil atau aparatur sipil negara di lingkungan Pemkab Karawang. Sedangkan terlapor berinisial D bukan PNS, tapi pengurus Askab PSSI Karawang. 
 
Tim kuasa hukum terlapor, Moris Moy Purba, menyebutkan pemeriksaan yang dilakukan penyidik kepada kliennya itu masih sebagai saksi.
 
Baca juga: Wartawan di Karawang Diduga Dianiaya Hingga Dipaksa Minum Kencing Pejabat Setempat

"Klien kami telah menjalani pemeriksaan sebagai saksi, sejak Senin malam hingga Selasa siang," katanya.
 
Kasus dugaan penculikan dan penganiayaan dua warga yang berstatus wartawan oleh oknum pejabat di lingkungan Pemkab Karawang terjadi pada Sabtu malam, 17 September 2022, hingga Minggu dini hari, 18 September 2022.
 
Dua orang yang menjadi korban dugaan penculikan dan penganiayaan oknum pejabat Pemkab Karawang yang juga pengurus Askab PSSI Karawang itu, ialah Gusti Sevta Gumilar dan Zaenal Mustofa.
 
Peristiwa itu terjadi akibat unggahan korban di media sosial yang dianggap provokatif dan menyudutkan Persika 1951, salah satu klub sepak bola di Karawang.
 
Sesuai dengan keterangannya, Gusti sebelumnya mengaku saat kejadian dirinya disekap, dianiaya, dan dicekoki minuman beralkohol hingga dipaksa minum air kencing oleh terlapor. 
 
Atas peristiwa yang dialaminya, korban melapor ke Polres Karawang pada Senin malam, 19 September 2022, dengan nomor laporan STTLP/1749/IX/2022/SPKT.Reskrim/Polres Karawang/Polda Jawa Barat.
 
(MEL)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif