Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kotawaringin Timur Yephi Hartady. ANTARA/Norjani
Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kotawaringin Timur Yephi Hartady. ANTARA/Norjani

Banjir Rendam 2 Kecamatan di Kotawaringin Timur, Kalteng

Nasional banjir Bencana Banjir BNPB kalimantan tengah
Antara • 11 Mei 2022 12:45
Kotawaringin: Hujan deras yang terjadi sejak akhir pekan lalu di Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, tidak hanya menyebabkan banjir di pusat Kota Sampit, tetapi juga merendam sejumlah desa di dua kecamatan di wilayah utara atau hulu.
 
"Kami masih mengumpulkan data. Yang ada laporan saat ini dari Kecamatan Tualan Hulu dan Bukit Santuai," kata Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kotawaringin Timur Yephi Hartady di Sampit, Rabu, 11 Mei 2022.
 
Kecamatan Tualan Hulu dan Bukit Santuai berada cukup jauh dari pusat Kota Sampit, ibu Kota Kabupaten Kotawaringin Timur, yakni sekitar 150 kilometer dan 211 kilometer. Meski berada di wilayah hulu, sejumlah desa di kecamatan tersebut termasuk langganan banjir saat musim hujan.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Informasi sementara yang diterima BPBD, banjir di Kecamatan Tualan Hulu merendam Tumbang Mujam, Tanjung Jorong dan desa-desa di sekitarnya.
 
Baca: 8 Titik Kota Tangerang Dikepung Banjir
 
Sementara itu, banjir di Kecamatan Bukit Santuai merendam Desa Tumbang Penyahuan yang merupakan pusat kecamatan tersebut. Banjir di Desa Tumbang Mujam cukup parah dengan kedalaman air hingga 70 sentimeter dari permukaan jalan desa setempat.
 
BPBD terus berkoordinasi dengan pemerintah kecamatan dan desa untuk mendata dampak banjir serta kondisi warga di lokasi banjir. Data tersebut akan menjadi dasar bagi pemerintah daerah dalam mengambil langkah penanganan, termasuk terkait penyaluran bantuan untuk korban banjir.
 
"Informasi hari Minggu itu air sudah mulai naik. Hari Senin, air semakin tinggi hingga masuk rumah warga," kata Yephi.
 
BPBD mengimbau masyarakat untuk mewaspadai banjir parah akibat tingginya curah hujan yang memicu sungai meluap. BPBD juga terus memantau untuk mengantisipasi banjir semakin parah dan membutuhkan bantuan.
 
(WHS)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif