Loyalis Hamas bersiaga di perbatasan antara Jalur Gaza dan Mesir. (SAID KHATIB AFP/File)
Loyalis Hamas bersiaga di perbatasan antara Jalur Gaza dan Mesir. (SAID KHATIB AFP/File)

Hamas dan Fatah Sepakati Mekanisme Pemilu Palestina

Willy Haryono • 10 Februari 2021 11:07
Gaza: Dua faksi berseteru Palestina, Hamas dan Fatah, mengaku telah menyepakati "mekanisme" pemilihan umum. Keduanya berjanji akan menghormati apapun hasil pemilu Palestina, yang dijadwalkan berlangsung pada Mei dan Juli mendatang.
 
Dalam sebuah pernyataan gabungan dalam dialog di Kairo, Hamas dan Fatah menyepakati waktu penyelenggaraan pemilu.
 
"Hamas dan Fatah berkomitmen menghormati serta menerima hasil pemilu," ujar pernyataan keduanya, dilansir dari laman France 24 pada Selasa, 9 Februari 2021.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Kedua faksi menyepakati pembentukan sebuah "pengadilan elektoral" yang memiliki wewenang eksklusif atas proses pemilu Palestina. Pengadilan itu juga berwenang menangani apapun kasus yang mungkin muncul dalam pemilu.
 
Pemilu parlemen dan pilpres Palestina masing-masing dijadwalkan berlangsung pada 22 Mei dan 31 Juli mendatang.
 
Dianggap sebagai grup teroris oleh Uni Eropa dan Amerika Serikat, Hamas menang telak dalam pemilu Palestina pada 2006. Kemenangan tersebut tidak diakui oleh Presiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas dari faksi Fatah.
 
Baca:  Fatah dan Hamas Bersatu Protes Normalisasi Hubungan UEA-Israel
 
Perseteruan mengenai hasil pemilu berujung bentrokan berdarah satu tahun setelahnya. Perseteruan juga memecah-belah internal Palestina.
 
Sejak saat itu, Fatah menjalankan PA di Tepi Barat, sementara Hamas berkuasa di Jalur Gaza. Dewan Legislatif Palestina belum pernah lagi bertemu sejak 2007. Berbagai upaya rekonsiliasi Hamas dan Fatah selalu berujung gagal.
 
Dalam sambungan telepon pada Selasa malam, pemimpin Hamas Ismail Haniyeh berterima kasih kepada Abbas atas dukungannya dalam dialog di Kairo. Menurut laporan media WAFA, Haniyeh berharap pemilu mendatang akan berlangsung sukses demi berakhirnya perpecahan internal Palestina.
 
(WIL)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif