Lina Abu Akleh marah dengan kunjungan Joe Biden ke Israel. Foto: AFP
Lina Abu Akleh marah dengan kunjungan Joe Biden ke Israel. Foto: AFP

Keluarga Wartawan Palestina yang Terbunuh ‘Marah' saat Biden Tiba di Israel

Fajar Nugraha • 14 Juli 2022 08:07
Yerusalem: Keponakan jurnalis Amerika Serikat (AS) keturunan Palestina yang terbunuh, Shireen Abu Akleh menyatakan, ‘kemarahan’ Presiden AS Joe Biden tiba di Israel. Dia mengutuk Washington karena tidak bertindak atas pembunuhannya.
 
Lina Abu Akleh menonton di televisi dari rumahnya di Yerusalem timur yang dicaplok Israel ketika Air Force One mendarat di dekat Tel Aviv. Lina Abu Akleh hanya bisa menyaksikan kedatangan Biden, lebih dari dua bulan setelah bibinya, seorang koresponden veteran Al Jazeera, ditembak di kepala saat meliput serangan tentara Israel di Tepi Barat.
 
PBB menyimpulkan dia dibunuh oleh tembakan Israel di Jenin, saat mengenakan helm dan rompi bertanda ‘PRESS’ atau ‘PERS’. Keluarga bersikeras dia sengaja menjadi sasaran, yang dibantah Israel.
 
Baca: Tur Timur Tengah Biden Dimulai dari Israel.

Menggambar pada penyelidikan saingan oleh Israel dan Palestina, Kementerian Luar Negeri AS menyimpulkan pada 4 Juli bahwa dia kemungkinan ditembak dari posisi militer Israel, tetapi mengatakan tidak ada bukti niat untuk membunuh.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Kesedihan, kemarahan dan, hanya, kesal," kata Lina saat melihat Biden tiba, menggambarkan perasaan yang berasal dari "kurangnya tindakan yang mereka (AS) lakukan terhadap kasus Shireen."
 
"Jumlah kekuatan yang harus diubah oleh Pemerintah AS, namun tidak mengambil pilihan politik untuk melakukan itu. Sangat membuat frustrasi," kata perempuan berusia 27 tahun itu, seperti dikutip AFP, Kamis 14 Juli 2022.
 
"Mereka memilih kepentingan mereka dengan Israel, atau mereka melakukan upaya yang berarti menuju akuntabilitas dan keadilan bagi Shireen," tambahnya.
 
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menelepon Lina saat dalam perjalanan ke Tel Aviv dengan presiden, mengundang keluarga ke Washington.
 
Namun Lina mengatakan, mereka masih menunggu tanggapan atas permintaan mereka untuk bertemu dengan presiden selama waktunya di Yerusalem.
 
Read All



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif