Warga berupaya bersihkan salju dari mobil yang terjebak. Foto: AFP
Warga berupaya bersihkan salju dari mobil yang terjebak. Foto: AFP

34 Tewas Akibat Badai Salju di New York, Sebagian Besar Terjebak dalam Mobil

Fajar Nugraha • 28 Desember 2022 08:25
Buffalo: Wilayah Buffalo, New York, Amerika Serikat (AS) terhuyung-huyung dari badai salju musim dingin bersejarah yang menewaskan sedikitnya 34 orang. Petugas tanggap pertama ditugasi tugas berat untuk mencari lebih banyak korban yang berjuang melawan aliran salju dan suhu di bawah titik beku.
 
Di Buffalo mobil-mobil ditinggalkan di tengah hujan salju lebat setelah badai salju musim dingin yang dahsyat.
 
"Kami memiliki begitu banyak jenazah sehingga berbagai rumah sakit penuh dan kami hanya harus memeriksa dan menentukan apakah individu tersebut meninggal karena kematian terkait badai salju," Mark Poloncarz, eksekutif daerah Erie, mengatakan kepada CNN, Rabu 28 Desember 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Komisaris polisi Buffalo, Joseph Gramaglia, mengatakan kepada wartawan bahwa dia memperkirakan lebih banyak mayat ditemukan saat salju dipindahkan. Polisi Buffalo memiliki sekitar 1.000 panggilan 911 yang luar biasa meskipun beberapa mungkin merupakan panggilan iseng.
 
Baca: 55 Orang di AS dan Kanada Tewas Akibat Badai Salju Parah.

 
Polisi memasang pita kuning TKP ke kaca spion samping kendaraan yang ditinggalkan setelah mereka diperiksa untuk kematian.
 
“Ini adalah pekerjaan yang melelahkan dan melelahkan,” kata Gramaglia.
 
Bagi banyak penduduk, bantuan langsung tetap tidak terlihat. Larangan mengemudi tetap ada dan banyak toko kelontong tutup.
 
34 Tewas Akibat Badai Salju di New York, Sebagian Besar Terjebak dalam Mobil
Mobil yang terjebak badai di Buffalo, New York. Foto: AFP
 

Menambah kesengsaraan, setelah salju setinggi 1,2 meter turun selama Natal, 18 centimeter lainnya turun pada Senin, sehingga total musim ini menjadi lebih dari 2,54 meter.
 
Bob Oravec, ilmuwan Layanan Cuaca Nasional (NWS), mengatakan: "Setiap tambahan hujan salju yang mungkin terjadi pada Buffalo akan berdampak."
 
Pada Senin malam, Poloncarz mengatakan badai itu adalah "badai terburuk yang mungkin terjadi dalam hidup kita", bahkan untuk daerah yang terbiasa dengan hujan salju tinggi di Great Lakes.
 
Di antara korban jiwa yang disebabkan oleh badai tersebut, tiga orang ditemukan tewas di dalam kendaraan mereka. Sementara empat meninggal tanpa penghangat di rumah mereka, tiga meninggal karena serangan jantung terkait dengan menyekop atau pembersihan salju lainnya dan tiga meninggal setelah layanan darurat ditunda.
 
"Mereka telah ditemukan dengan berbagai cara," kata juru bicara wali kota Buffalo, Byron Brown, kepada New York Times.
 
"Mereka ditemukan di kendaraan yang terdampar, mereka ditemukan di trotoar, dekat sudut jalan, beberapa ditemukan di gundukan salju,” imbuhnya.
 
Seorang korban, Anndel Taylor yang berusia 22 tahun, meninggal setelah terjebak di dalam mobilnya selama 18 jam di mana dia dilaporkan bertukar video dengan saudara perempuannya di North Carolina, lapor New York Post. Dalam video terakhir, Taylor menurunkan kaca jendela untuk menunjukkan sebuah van juga terjebak.
 
"Kami tentu tidak menyalahkan individu yang mengemudi," kata Brown pada hari Selasa ketika ditanya tentang kegagalan tanggap darurat.
 
“Tujuan kami adalah untuk menyelamatkan semua orang, untuk menanggapi setiap panggilan. Tetapi tindakan mengemudi selama badai salju, selama visibilitas nol dan kondisi whiteout, seperti yang Anda duga, membuat tanggap darurat jauh lebih sulit dan jauh lebih rumit,” ungkap Brown.
 
Kisah-kisah kesulitan adalah hal biasa. Shahida Muhammad mengatakan, kepada WKBW bahwa listrik mati pada ventilator yang digunakan oleh putranya yang berusia satu tahun. Dia dan ayah anak itu mengatur napas secara manual dari Jumat hingga Minggu, ketika tim penyelamat melihat unggahannya di media sosial. Muhammad mengatakan putranya baik-baik saja meskipun mengalami cobaan berat.
 
Melissa Carrick, seorang doula, mengatakan badai salju memaksanya untuk melatih klien melalui persalinan melalui telepon. Kru ambulans akhirnya membawa wanita itu ke rumah sakit sekitar 45 menit di selatan Buffalo, karena tidak ada rumah sakit terdekat yang dapat dijangkau.
 
“Dalam badai Buffalo normal lainnya? Saya hanya akan pergi karena itulah yang Anda lakukan – hanya berkendara melewati salju,” kata Carrick.
 
"Tapi kamu tahu ini berbeda,” tegasnya.
 
Wali Kota Buffalo memperingatkan penduduk yang berpikir untuk mengemudi mereka “masih terjebak di luar sana. Banyak jalan di kota Buffalo yang masih belum bisa dilalui.”
 
Gubernur New York, Kathy Hochul, mengatakan kepada wartawan: “Badai salju ini berlangsung lama. Tentu saja, ini adalah badai salju abad ini.”
 
Hochul juga mencatat bahwa badai datang lebih dari sebulan setelah hujan salju "bersejarah" pertama, dan mengatakan Gedung Putih telah menjanjikan deklarasi darurat federal untuk kabupaten Erie dan Genesee, menyediakan bantuan. Presiden AS Joe Biden mengatakan doanya bersama keluarga para korban. Dua senator Demokrat New York, Kirsten Gillibrand dan Chuck Schumer, menandai "badai salju sekali dalam satu generasi".
 
Para ilmuwan mengatakan perubahan iklim mungkin telah berkontribusi pada intensitas badai. Itu karena atmosfer dapat membawa lebih banyak uap air, yang berfungsi sebagai bahan bakar, kata Mark Serreze, direktur Pusat Data Salju dan Es Nasional di University of Colorado, Boulder.
 
"Sulit untuk mengatakannya. Tapi apakah dadunya sedikit terisi sekarang? Sangat,” imbuh Serreze.
 
Bantuan datang, karena perkiraan suhu akan naik. NWS memperkirakan lebih banyak salju pada Selasa pagi diikuti oleh suhu di atas titik beku.
 
“Pemanasan dengan salju yang mencair dapat mengakibatkan banjir kecil, tergantung pada seberapa banyak hujan yang terjadi akhir pekan ini,” demikian peringatan tersebut.
 
(FJR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif