Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres. Foto: AFP
Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres. Foto: AFP

Sekjen PBB, Presiden Turki akan Bertemu Zelensky di Ukraina

Fajar Nugraha • 18 Agustus 2022 18:04
Kyiv: Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (Sekjen PBB) Antonio Guterres akan bertemu dengan para pemimpin Ukraina dan Turki di Lviv. Pertemuan ini menyusul kesepakatan yang dicapai bulan lalu yang memungkinkan dimulainya kembali ekspor biji-bijian setelah invasi Rusia memblokir pasokan global penting.
 
Pertemuan itu juga terjadi sehari setelah kepala NATO mengatakan "mendesak" bahwa pengawas atom PBB diizinkan untuk memeriksa pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia Ukraina, di mana pendudukan Rusia telah memicu kekhawatiran akan kecelakaan nuklir.
 
Seorang juru bicara Guterres mengatakan bahwa Sekjen PBB, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan akan membahas kesepakatan gandum, serta "perlunya solusi politik untuk konflik ini".

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Dia menambahkan bahwa dia "tidak ragu bahwa masalah pembangkit listrik tenaga nuklir" akan diangkat.
 
Dalam pidato malamnya yang biasa pada Rabu, Zelensky mengatakan Guterres telah tiba dan keduanya akan "bekerja untuk mendapatkan hasil yang diperlukan untuk Ukraina".
 
Guterres dijadwalkan untuk melakukan perjalanan pada Jumat ke Odessa, salah satu dari tiga pelabuhan yang terlibat dalam kesepakatan ekspor biji-bijian - dipalsukan pada Juli di bawah naungan PBB dengan mediasi Ankara. Dia kemudian akan menuju ke Turki untuk mengunjungi Pusat Koordinasi Gabungan, badan yang bertugas mengawasi kesepakatan tersebut.
 
Menurut PBB, paruh pertama Agustus melihat 21 kapal barang yang diizinkan untuk berlayar di bawah kesepakatan yang membawa lebih dari 563.000 ton produk pertanian, termasuk lebih dari 451.000 ton jagung.
 
Pengiriman pertama bantuan pangan PBB untuk Afrika pada masa perang mencapai Selat Bosphorus pada hari Rabu dengan membawa 23.000 ton gandum.

Ancaman serius

Zelensky menyinggung tentang Pembangkit Listrik Nuklir Zaporizhzhia dalam pidatonya pada Rabu mengatakan, para diplomat dan ilmuwan Ukraina "terus-menerus berhubungan" dengan Badan Energi Atom Internasional (IAEA) dengan tujuan mengirim misi oleh pengawas ke fasilitas nuklir yang diduduki.
 
  • Halaman :
  • 1
  • 2
Read All




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif