Pemandangan salah satu sudut kota Moskow, Rusia. (Foto: AFP)
Pemandangan salah satu sudut kota Moskow, Rusia. (Foto: AFP)

Rusia dan Estonia Saling Usir Dubes di Tengah 'Hancurnya' Hubungan

Willy Haryono • 24 Januari 2023 06:08
Moskow: Rusia dan Estonia saling mengusir duta besar dari negara masing-masing dalam sebuah langkah tit-for-tat. Kedua negara mengatakan bahwa misi diplomatik mereka akan dipimpin oleh kuasa usaha (chargés d'affaire).
 
Kementerian Luar Negeri Rusia telah memanggil Dubes Estonia Margus Laidre dan memerintahkannya untuk meninggalkan Moskow pada 7 Februari.
 
Nantinya, perwakilan diplomatik Estonia di Rusia akan diturunkan ke level kuasa usaha yang mengepalai misi negara anggota Uni Eropa tersebut di Negeri Beruang Merah.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Mengutip dari laman Euronews, Senin, 23 Januari 2023, Kemenlu Rusia mengatakan bahwa pengusiran ini merupakan balasan atas "langkah tidak bersahabat Estonia yang secara radikal mengurangi ukuran Kedutaan Besar Rusia di Tallinn."
 
Merespons tindakan Moskow, Menteri Luar Negeri Estonia Urmas Reinsalu mengatakan bahwa Duta Besar Rusia juga harus angkat kaki pada 7 Februari mendatang, sesuai dengan "prinsip paritas."
 
Awal bulan ini, Kemenlu Estonia memerintahkan Rusia untuk mengurangi jumlah staf di kedutaannya menjadi delapan diplomat dengan 15 staf administrasi, teknis dan layanan untuk "mencapai keseimbangan perihal staf kedutaan" pada 1 Februari.
 
Estonia telah mengurangi hubungan bilateralnya dengan Rusia "hingga ke tingkat minimum absolut" sejak Kremlin melancarkan operasi militer di Ukraina pada Februari 2022, kata Reinsalu dalam sebuah pernyataan pada 11 Januari.
 
"Sekarang, kami membatasi jumlah diplomat Rusia yang bekerja di Estonia untuk mencapai paritas. Langkah hari ini berkorelasi dengan rendahnya hubungan kita secara umum," ujarnya.
 
Kemenlu Rusia mengatakan pada Senin kemarin bahwa "kepemimpinan Estonia telah dengan sengaja menghancurkan seluruh hubungan dengan Rusia."
 
"Total Russophobia, penanaman permusuhan terhadap negara kita telah diangkat Tallinn ke peringkat kebijakan negara," bunyi pernyataan itu, merujuk pada istilah ketakutan terhadap segala sesuatu yang berhubungan dengan Rusia.
 
Baca juga:  Negara-Negara Uni Eropa Usir 200 Diplomat Rusia dalam 2 Hari
 
Jangan lupa ikuti update berita lainnya dan follow akun google news Medcom.id
 
(WIL)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif