Ratu Elizabeth memberikan pidato secara virtual pada resepsi COP26. Foto: AFP
Ratu Elizabeth memberikan pidato secara virtual pada resepsi COP26. Foto: AFP

Suara Keras Ratu Elizabeth Peringatkan Dampak Kegagalan Atasi Krisis Iklim

Fajar Nugraha • 02 November 2021 06:48
Glasgow: Ratu Elizabeth II pada Senin 1 November meminta para pemimpin dunia untuk bertindak bersama mengatasi perubahan iklim pada hari pertama KTT COP26 di Glasgow. Dalam pesan video yang dikirim ke konferensi, dia menambahkan suaranya ke para pemimpin dunia yang menekankan urgensi krisis.
 
Tetapi ketika KTT berlangsung, beberapa pengamat mengatakan bahwa sejauh ini, ada lebih banyak pembicaraan daripada tindakan.
 
"Jika situasi polusi dunia tidak kritis saat ini, pasti situasinya akan menjadi semakin tak tertahankan dalam waktu yang sangat singkat," kata Ratu Elizabeth, seperti dikutip AFP, Selasa 2 November 2021.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Jika kita gagal mengatasi tantangan ini, semua masalah lain akan menjadi tidak berarti,” imbuhnya.
 
Ratu berusia 95 tahun, yang bulan lalu mengunjungi rumah sakit swasta di London, melewatkan COP26 tersebut atas saran dokter.
 
Tetapi lebih dari 120 kepala negara dan pemerintahan berkumpul di Glasgow untuk acara dua hari di awal Konferensi Tingkat Tinggi Perubahan Iklim PBB (COP26), yang menurut penyelenggara sangat penting untuk memetakan jalan umat manusia menjauh dari bencana pemanasan global.
 
“Ini satu menit menuju tengah malam dan kita harus bertindak sekarang," kata Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada awal hari pembukaan.

Gali kubur

COP26 sedang ditagih sebagai vital untuk kelangsungan Perjanjian Paris, yang ditandatangani negara-negara pada tahun 2015 dengan berjanji untuk membatasi kenaikan suhu global hingga "jauh di bawah" dua derajat Celcius, dan berupaya mewujudkan batas 1,5 derajat Celcius yang lebih aman.
 
Read All



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif