Wakil Presiden Iran Masoumeh Ebtekar, positif terinfeksi virus korona. Foto: AFP
Wakil Presiden Iran Masoumeh Ebtekar, positif terinfeksi virus korona. Foto: AFP

Virus Korona Menyebar di Kalangan Elite Iran

Internasional Virus Korona iran Coronavirus virus corona
Arpan Rahman • 28 Februari 2020 17:08
Washington: Pada Kamis, media Iran melaporkan bahwa Wakil Presiden negara itu untuk Urusan Wanita dan Keluarga, Masoumeh Ebtekar, telah dinyatakan positif mengidap coronavirus. Laporan The Washington Post menyimpulkan ‘infeksi tampaknya menyebar dengan cepat di kalangan elite politik Iran.’
 
Baca juga: Wakil Presiden Iran Positif Terinfeksi Virus Korona.
 
Selain itu, kepala komite keamanan dan kebijakan nasional parlemen Iran, Mojtaba Zolnour, juga mengumumkan pada Kamis bahwa ia juga terjangkit virus. Anggota parlemen berusia 56 tahun berasal dari Qom, salah satu dari dua kota paling suci di Syiah Islam dan pusat virus di Iran.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Anggota parlemen lain dari Qom, Ahmad Amirabadi Farahani, mengumumkan awal pekan ini bahwa ia terkena virus, seperti halnya seorang anggota parlemen dari Teheran, Mahmoud Sadeghi. Wali Kota distrik Teheran, Morteza Rahmanzadeh, juga menderita penyakit ini.
 
Kematian dua tokoh Iran juga diumumkan pada Kamis: Hadi Khosrowshahi, ulama senior dan mantan duta besar Iran untuk Vatikan, serta Elham Sheikhi, seorang atlet profesional dan anggota tim futsal wanita Iran.
 
Khosrowshahi berusia 81 tahun. Sebagian besar dari 2.800 kematian akibat virus korona di seluruh dunia terjadi di antara orang yang lebih tua. Namun, Sheikhi, yang tinggal di Qom, baru berusia 23 tahun.
 
Dikutip dari Kurdistan24, Jumat, 28 Februari 2020, pengumuman Kamis menyusul kabar Selasa bahwa Wakil Menteri Kesehatan Iran, Iraj Harirchi, juga menderita penyakit tersebut. Sehari sebelumnya, dia memberikan konferensi pers, mengklaim bahwa Iran mengendalikan virus korona.
 
Tergambar sebuah video dari konferensi pers itu, "sekaligus mengerikan," saat Harirchi "meyakinkan publik bahwa situasi sedang ditangani, sementara dia berkeringat dan batuk-batuk di dekat kolega dan para pendengarnya karena ia telah mengidap virus korona."
 
Pada Rabu, Ebtekar menghadiri pertemuan kabinet Iran, duduk ‘beberapa meter’ dari Presiden Hasan Rouhani, The New York Times melaporkan. Di hari yang sama, Rouhani mengumumkan bahwa Iran tidak memiliki rencana untuk memaksakan karantina, termasuk di Qom. Sementara Rouhani menyalahkan Amerika Serikat karena ‘menyebarkan ketakutan luar biasa’ tentang penanganan Iran terhadap virus korona.
 
Iran memiliki kematian terbanyak akibat coronavirus di luar Tiongkok — 26, sementara itu hanya melaporkan 245 kasus. Sebaliknya, Korea Selatan memiliki kasus terbanyak di luar Tiongkok, 1.766, tetapi dengan hanya 13 kematian. Para ahli kesehatan masyarakat telah bertanya mengapa tingkat kematian di Iran jauh lebih tinggi daripada di tempat lain, sekitar 2 persen.
 
Penjelasan paling logis adalah bahwa Iran tidak melaporkan penyakit tersebut. Pada dasarnya, itulah yang dikatakan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Direktur eksekutif program kedaruratan WHO, Dr. Mike Ryan, mengatakan kepada wartawan di Jenewa pada Kamis, "Penyakit ini muncul tak terlihat dan tidak terdeteksi ke Iran, sehingga tingkat infeksi mungkin lebih luas daripada apa yang kita lihat."
 
Ebtekar dikenal oleh orang-orang Amerika sejak empat puluh tahun yang lalu, ketika dia menjadi juru bicara untuk pemuda Iran yang merebut kedutaan AS di Teheran dan menyandera 52 orang Amerika selama 444 hari.
 
Krisis sandera, pada hari-hari awal revolusi Iran, digunakan oleh elemen radikal demi memperkuat cengkeraman mereka pada kekuasaan dan menyebabkan konfrontasi yang berkelanjutan antara Washington dan Teheran.
 
Mengontrol virus korona COVID-19 adalah tantangan bahkan untuk pemerintah yang relatif mampu. Jepang secara luas dianggap sebagai keliru menangani situasi pada Diamond Princess, kapal pesiar berlabuh dari Yokohama, untuk karantina dua pekan. Karantina itu kontraproduktif, karena kondisi di kapal menyebabkan penyakit menyebar.
 
Agak serupa, banyak orang Korsel menyalahkan pemerintah mereka karena terlalu lambat mengatasi bahaya dari virus, karena pertimbangan yang salah tempat untuk Tiongkok, yang enggan mengakui potensi penyakit tersebut.
 
Tantangan berurusan dengan virus korona jauh lebih besar di Iran. Sistem kesehatan publiknya jauh lebih tidak mampu dibandingkan dengan Jepang atau Korsel. Segala upaya nyata untuk menangani penyebaran virus ini akan dibutuhkan Teheran guna mengatasi penyakit di Qom.
 
Kondisi tidak bersih di sana, termasuk di situs suci utamanya, kuil Fatima Masumeh, putri imam ketujuh Islam Syiah dan saudara perempuannya yang kedelapan.
 

(FJR)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif