Aung San Suu Kyi memberikan kesaksian terkait genosida Myanmar di Pengadilan Kriminal Internasional, Belanda. Foto: AFP
Aung San Suu Kyi memberikan kesaksian terkait genosida Myanmar di Pengadilan Kriminal Internasional, Belanda. Foto: AFP

Suu Kyi Bantah Myanmar Berniat Genosida Terhadap Rohingya

Internasional rohingya pengungsi rohingya aung san suu kyi
Fajar Nugraha • 11 Desember 2019 17:39
Den Haag: Peraih Nobel Perdamaian Aung San Suu Kyi membantah ‘niat genosida’ dari Myanmar. Ini diutarakannya ketika ia membela operasi militer Myanmar terhadap Muslim Rohingya di pengadilan tinggi PBB.
 
Berbicara kepada para hakim di Den Haag, Belanda, pemimpin sipil Myanmar mengakui bahwa tentara mungkin telah menggunakan ‘kekuatan yang tidak proporsional’. Tetapi menurut Suu Kyi bahwa itu tidak membuktikan pihaknya berusaha untuk memusnahkan kelompok minoritas.
 
Gambia, membawa Myanmar ke Mahkamah Internasional (ICJ) atas tindakan keras militer berdarah pada 2017. Saat itu ribuan orang terbunuh dan sekitar 740.000 Rohingya melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Setelah dipuji secara internasional menentang junta Myanmar, Suu Kyi kali ini berada di pihak militer negara Asia Tenggara itu ketika dia mengambil sikap.
 
"Sangat disesalkan Gambia telah menempatkan di hadapan pengadilan, gambar yang menyesatkan dan tidak lengkap tentang situasi di negara bagian Rakhine," ujar Suu Kyi, mengatakan kepada pengadilan, seperti dikutip AFP, Rabu. 11 Desember 2019.
 
Dia berpendapat bahwa tentara menanggapi serangan oleh ratusan gerilyawan Rohingya pada 2017.
 
"Tidak dapat dikesampingkan bahwa kekuatan yang tidak proporsional digunakan oleh anggota layanan pertahanan dalam beberapa kasus dengan mengabaikan hukum humaniter internasional, atau bahwa mereka tidak membedakan dengan jelas antara pejuang dan warga sipil," katanya.
 
“Myanmar sedang melakukan penyelidikan sendiri. Tentunya dalam niat genosida tidak bisa menjadi satu-satunya hipotesis,” tegas Suu Kyi.

Tuduhan sampah


Gambia -,yang sebagian besar populasinya Muslim,- menuduh Myanmar melanggar konvensi genosida 1948 dan telah meminta pengadilan untuk mengambil langkah-langkah darurat untuk berhenti lebih jauh kekerasan.
 
Penyelidik PBB tahun lalu menyimpulkan bahwa perlakuan Myanmar terhadap Rohingya sama dengan genosida. Sementara kelompok hak asasi manusia telah merinci katalog dugaan pelanggaran.
 
Namun Suu Kyi mengatakan bahwa pengadilan -,yang didirikan pada tahun 1946 untuk memutuskan perselisihan antara negara-negara anggota,- belum mengonfirmasi genosida dalam kasus pengusiran massal warga sipil dalam perang Balkan tahun 1990-an.
 
Sekitar 250 pedemo pro-Myanmar berkumpul di depan Mahkamah Internasional, membawa plakat dengan wajah Aung San Suu Kyi bertuliskan ‘Kami mendukung Anda’” dan membawa foto-foto pemimpin.
 
"Tuduhan terhadap Myanmar dan Suu Kyi ini adalah sampah. Kami hanya ingin negara kami makmur dan Suu Kyi adalah orang yang melakukannya,” kata Chomar Oosterhof, 53, warga Myanmar yang tinggal di Belanda.
 
Sementara itu, sekelompok kecil pendukung pro-Rohingya juga berkumpul di pengadilan, berteriak: "Aung San Suu Kyi, Anda Seharusnya Malu !" Seorang pengunjuk rasa lain sedang memegang poster salah satu jenderal Myanmar, mengatakan ‘Dicari untuk Pembunuhan Massal.’
 
Suu Kyi yang berusia 74 tahun itu duduk tanpa perasaan melalui laporan nyata tentang pembunuhan massal dan pemerkosaan pada Selasa ketika Gambia mengemukakan kasusnya terhadap Myanmar.
 
Menteri Kehakiman Gambia Abubacarr Tambadou, yang membuka kasus negaranya, mengatakan akan ‘sangat mengecewakan’ jika Suu Kyi mengulangi penolakan sebelumnya atas kesalahan yang dilakukan oleh Myanmar.
 
Tambadou mendesak pengadilan untuk memberitahu dia untuk ‘menghentikan genosida’.
 

(FJR)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif