Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Tiongkok Xi Jinping pada 2019. Foto: AFP
Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Tiongkok Xi Jinping pada 2019. Foto: AFP

Siap-siap, Putin dan Xi Jinping Bakal Capai Kesepakatan Besar!

Fajar Nugraha • 20 Maret 2023 19:05
Moskow: Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin pada Senin 20 Maret 2023 memuji soliditas aliansi kedua negara. Pemimpin Tiongkok itu menuju ke Moskow untuk pertemuan puncak dengan presiden Rusia yang terisolasi secara internasional.
 
Xi menggambarkan perjalanannya sebagai "perjalanan persahabatan, kerja sama, dan perdamaian", meskipun Tiongkok telah dikritik oleh negara-negara Barat atas apa yang mereka anggap sebagai dukungan diam-diam dan perlindungan diplomatik untuk perang Rusia di Ukraina.
 
"Saya berharap dapat bekerja sama dengan Presiden Putin untuk bersama-sama mengadopsi visi baru dalam hubungan kedua negara,” tulis Xi Jinping dalam artikel di surat kabar Russian Gazette yang juga dimuat oleh kantor berita negara Tiongkok, Xinhua.
 
Baca: Keluar Surat Tangkap untuk Putin, Tiongkok: ICC Hindari Standar Ganda.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Selama ini, Tuiongkok berusaha menampilkan dirinya sebagai pihak netral dalam perang Ukraina, dan kementerian luar negerinya mengatakan pekan lalu bahwa Beijing akan "memainkan peran konstruktif dalam mempromosikan pembicaraan damai" antara Kyiv dan Moskow.
 
Putin menyambut langkah Beijing di Ukraina sebagai indikasi kesediaan untuk memainkan "peran konstruktif" dalam mengakhiri konflik, sambil mengatakan hubungan Tiongkok-Rusia berada "pada titik tertinggi".
 
Perjalanan Xi berfungsi untuk mendukung Putin yang terisolasi, yang dalam langkah menantang pada hari Minggu pergi ke kota Mariupol, Ukraina. Itu merupakan kunjungan pertamanya ke wilayah yang direbut dari Kyiv sejak invasi Moskow pada Februari 2022.
 
Kunjungan Xi juga datang hanya beberapa hari setelah Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Putin atas tuduhan kejahatan perang mendeportasi anak-anak Ukraina secara tidak sah.
 
Beijing mengatakan pada Senin bahwa ICC harus menghindari apa yang disebutnya "politisasi dan standar ganda", dan menghormati kekebalan bagi kepala negara.
 
“Pengadilan harus menjunjung tinggi sikap objektif dan tidak memihak dan menghormati kekebalan kepala negara dari yurisdiksi berdasarkan hukum internasional,” kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin dalam pengarahan rutin.
 
“Solusi untuk konflik Ukraina tetap dialog dan negosiasi,” tambahnya.
 
Baik Tiongkok maupun Rusia bukanlah penandatangan Statuta Roma, yang membentuk ICC.

Persahabatan 'tanpa batas'

Xi, yang melanggar preseden lama untuk memulai masa jabatan ketiga sebagai presiden bulan ini, menyebut Putin sebagai "teman lama".
 
Beijing dan Moskow semakin dekat dalam beberapa tahun terakhir di bawah kemitraan "tanpa batas" yang berfungsi sebagai benteng diplomatik melawan Barat.
 
Tiongkok sebelumnya telah mengecam apa yang dilihatnya sebagai kampanye tekanan yang dipimpin AS terhadap Rusia saat perang Moskow di Ukraina berlarut-larut, alih-alih menyerukan apa yang disebutnya mediasi konflik yang ‘tidak memihak’.
 
Beijing pada Februari mengeluarkan kertas posisi 12 poin yang menyerukan dialog dan menghormati kedaulatan teritorial semua negara.
 
"Tidak boleh ada satu negara pun yang mendikte tatanan internasional," tulis Xi dalam artikel media Rusia-nya, Senin.
 
“Tiongkok selama ini menjunjung tinggi posisi objektif dan tidak memihak berdasarkan manfaat dari masalah ini, dan secara aktif mempromosikan pembicaraan damai," tambahnya.
 
Sikap Beijing telah menuai kritik dari negara-negara Barat, yang mengatakan Tiongkok memberikan kedok diplomatik untuk perang Moskow.
 
Mereka berpendapat bahwa proposal Tiongkok berat pada prinsip-prinsip besar tetapi ringan pada solusi praktis.
 
Amerika Serikat (AS) pekan lalu mengatakan usul dari Tiongkok hanya akan mengkonsolidasikan "penaklukan Rusia" dan memungkinkan Kremlin mempersiapkan serangan baru.
 
"Kami tidak mendukung seruan untuk gencatan senjata saat ini," kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby, Jumat.
 
"Kami tentu saja tidak mendukung seruan gencatan senjata yang akan diminta oleh RRT dalam pertemuan di Moskow yang hanya akan menguntungkan Rusia," katanya, mengacu pada Republik Rakyat Tiongkok, nama resmi negara tersebut.
 
Washington juga menuduh Beijing mempertimbangkan ekspor senjata ke Moskow - klaim yang dibantah keras oleh Negeri Tirai Bambu.

Visi baru

Analis mengatakan langkah Xi sepertinya tidak akan menghasilkan pemulihan hubungan dalam perang Ukraina.
 
Meski demikian, perjalanannya akan diawasi ketat di ibu kota Barat.
 
The Wall Street Journal melaporkan bahwa Xi mungkin juga sedang merencanakan panggilan pertamanya dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sejak perang dimulai.
 
Zelensky mengatakan dia akan menyambut baik pembicaraan dengan mitranya dari Tiongkok.
 
Xi dan Putin akan mengadakan pertemuan empat mata dan makan malam "informal" pada Senin sebelum negosiasi pada hari Selasa, penasihat kebijakan luar negeri utama pemerintahan Rusia, Yuri Ushakov.
 
“Kedua kepala negara juga akan menandatangani kesepakatan untuk memperkuat kemitraan komprehensif dan hubungan strategis memasuki era baru,” pungkas Kremlin, serta deklarasi bersama tentang kerja sama ekonomi Rusia-Tiongkok hingga 2030.
 

Jangan lupa ikuti update berita lainnya dan follow akun Google News Medcom.id
 
(FJR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif