Pertemuan Delegasi RI dengan Wali Kota Liuzhou. (Kemenlu RI)
Pertemuan Delegasi RI dengan Wali Kota Liuzhou. (Kemenlu RI)

Ketika Indonesia Hadir di Kota Hijau Liuzhou

Willy Haryono • 27 Agustus 2022 08:22
Guangzhou: KJRI Guangzhou bekerja sama dengan KBRI Beijing melakukan serangkaian kegiatan kunjungan dan promosi investasi di Kota Liuzhou pada akhir Agustus 2022. Delegasi RI terdiri dari Duta Besar RI Beijing, Konsul Jenderal RI Guangzhou dan Tim Ekonomi dan Investasi dari KBRI Beijing serta Tim Ekonomi dan Imigrasi dari KJRI Guangzhou. Delegasi RI dipimpin oleh Duta Besar RI Beijing, Djauhari Oratmangun.
 
Konsul Jenderal RI di Guangzhou, Ben Perkasa Drajat menyambut baik kunjungan tersebut karena delegasi dapat bertemu dengan pihak-pihak yang relevan baik dari kalangan pemerintah dan calon investor secara langsung.
 
"Saya pikir, Liuzhou sebagai kota industri namun masih dapat mempertahankan penghijauan lingkungan merupakan salah satu hal yang dapat kita pelajari dan implementasikan di Indonesia," jelas Ben Perkasa pada Minggu, 21 Agustus.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Dalam kegiatan tersebut, Delegasi RI berkunjung dan bertemu dengan Wali Kota Liuzhou, Direktur Jenderal Kantor Urusan Luar Negeri Daerah Otonomi Khusus Guangxi Zhuang, Chairman China Council for the Promotion of the International Trade (CCPIT) Liuzhou, dan perusahaan yang sudah melakukan investasi di Indonesia maupun calon investor.
 
Pertemuan ditujukan untuk membahas rencana investasi lanjutan yang dimiliki oleh beberapa perusahaan maupun mempromosikan berbagai peluang investasi di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) yang tersebar di banyak daerah di Indonesia, serta mempelajari keberhasilan Liuzhou sebagai kota industri namun juga terdepan dalam hal pelestarian lingkungan dan budaya.
 
Delegasi RI terkesan dengan keberhasilan Liuzhou sebagai kota industri yang juga ramah lingkungan.
 
"Saya merasakan adanya keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi, lingkungan dan budaya, dimana industri manufakturnya mendunia, tapi lingkungannya tetap hijau," jelas Dubes RI dalam pertemuannya dengan Wali Kota Liuzhou, Zhang Zhuang, berdasarkan keterangan di situs Kementerian Luar Negeri, Jumat, 26 Agustus 2022.
 
Liuzhou merupakan kota kedua terbesar di Daerah Otonomi Khusus Provinsi Guangxi Zhuang setelah Nanning (ibu kota provinsi). Namun dalam hal industri, Liuzhou merupakan kota industri nomor satu di Guangxi. Kota ini unggul pada industri manufaktur, teknologi tinggi, ekspor-impor dan industri kreatif. Menariknya, dari empat juta jiwa penduduk di Liuzhou, 35 persennya telah menggunakan kendaraan listrik.
 
Selain bertemu dengan kalangan pemerintah, Delegasi RI juga melakukan kunjungan ke beberapa perusahaan di antaranya Saic-GM-Wuling Automobile (SGMW), Liugong dan Dongfeng Liuzhou Motor. Dua di antaranya sudah melakukan investasi di Indonesia dan berencana akan memperluas investasi mereka.
 
Dalam kunjungannya ke SGMW, Dubes RI memantau perkembangan Wuling dan sampaikan bahwa dalam lima tahun terakhir citra brand Wuling telah diterima dengan baik oleh masyarakat Indonesia. Pada bulan Agustus 2022, Wuling telah meluncurkan mobil listrik di Indonesia yang dinamakan “Air EV."
 
“Wuling mengapresiasi atas dipilihnya Air EV sebagai salah satu kendaraan resmi delegasi pada perhelatan G20 di Bali," papar General Manager SGMW Overseas Business, Li Shuying.
 
Dubes RI juga mengundang Wuling untuk berinvestasi di bidang baterai kendaraan listrik. Mengingat ekosistem kendaraan listrik merupakan prioritas nasional Indonesia. Hal ini disambut baik oleh pihak Wuling, dimana produksi EV merupakan strategi penting bagi perusahaan sehingga pembuatan baterai kendaraan listrik menjadi salah satu rencana utama.
 
Selain Wuling, Delegasi RI juga mengunjungi lini produksi perusahaan alat berat Liugong. Liugong merupakan perusahaan produksi kendaraan berat dalam industri mesin konstruksi seperti excavator, bulldozer, wheel loader dan lain sebagainya. Perusahaan tersebut memasok alat-alat berat dalam proyek pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung.
 
Melalui anak perusahaannya, OVM, Liugong telah ikut serta dalam pembangunan infrastruktur di Indonesia, di antaranya Simpang Susun Semanggi, Jakarta (2017), Tol Layang AP Pettarani, Makassar (2020) dan Jembatan Sei Alalak, Banjarmasin (2021). Saat ini pihak perusahaan berencana membangun lini produksi di Indonesia.
 
"Melalui PT. Liugong Indonesia, kami ingin menunjukkan komitmen jangka panjang perusahaan kepada para distributor dan pelanggan," sambut Vice Chairman Liugong, Huang Haibo.
 
Pada kesempatan kunjungan ke fasilitas manufaktur Dongfeng Liuzhou Motor, Dubes RI mengundang perusahaan yang memproduksi kendaraan komersial dan penumpang berbasis energi terbarukan tersebut untuk berinvestasi ke Indonesia.
 
"Produk kendaraan komersial Dongfeng pernah masuk ke Indonesia sekitar 10 tahun yang lalu, tapi kemudian terhenti. Kami berharap dapat kembali masuk kembali ke pasar Indonesia dengan produk truk komersial bertenaga listrik," ujar Liu Xiaoping, Deputy General Manager Dongfeng Liuzhou Motor.
 
Untuk menjaring calon investor, kunjungan ini ditutup dengan penyelenggaraan “Business Gathering: Policy Updates and Investment Opportunities in Indonesia" pada 23 Agustus 2022. Acara tersebut dihadiri oleh sekitar 30 orang calon investor dari 14 perusahaan. Atase Investasi KBRI Beijing, Evita Sanda, memaparkan kebijakan dan peluang investasi di Indonesia.?
 
Delegasi RI juga menyempatkan menyapa dan bertemu dengan para huaqiao atau returned overseas Chinese dan mahasiswa Indonesia yang ada di kota Liuzhou. Pertemuan terasa akrab, dengan para huaqiao yang fasih tidak hanya berbahasa Indonesia namun juga bahasa Jawa. Menariknya, di Liuzhou terdapat tiga kampung Indonesia, dimana seluruh penduduknya merupakan huaqiao asal Indonesia dan komunikasi di kampung tersebut dilakukan dalam bahasa Jawa.?
 
Baca:  KBRI Beijing Gelar Festival Kuliner Indonesia Sebulan Penuh di Tiongkok
 
(WIL)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif