Mortir berserakan di Afghanistan./AFP
Mortir berserakan di Afghanistan./AFP

Bermain dengan Mortir, 5 Anak Afghanistan Tewas Kena Ledakan

Marcheilla Ariesta • 01 April 2022 21:19
Kabul: Sedikitnya lima anak tewas dan dua lainnya terluka ketika sebuah mortir yang mereka gunakan meledak di provinsi Helmand selatan, Afghanistan. Mortir itu awalnya dikira sebagai mortir mati.
 
"Anak-anak tampaknya menemukan cangkang mortir tersebut dan sedang bermain dengannya ketika tiba-tiba meledak," kata Abdul Bari Rashid Helmandi dari Departemen Informasi dan Kebudayaan Helmand.
 
Laman Independen, Jumat, 1 April 2022 melaporkan, anak-anak yang tewas berusia antara tiga hingga 12 tahun. "Seorang anak perempuan menjadi salah satu korban tewas," lanjut dia.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Dua anak lain yang terluka dibawa ke rumah sakit distrik untuk perawatan. Gambar-gambar yang dibagikan oleh kantor berita negara, Bakhtar menunjukkan anak-anak kecil di ranjang rumah sakit tertutup perban dan luka-luka.
 
Ini adalah insiden mematikan lainnya yang menewaskan anak-anak dalam serangkaian ledakan serupa yang telah terjadi di salah satu negara yang paling terkontaminasi ranjau di dunia setelah sejarah perang dan konflik selama beberapa dekade.
 
Anak-anak tetap terkena dampak terburuk karena mereka sering mengumpulkan besi tua untuk dijual guna mendukung keluarga mereka dan terbunuh atau cacat ketika mereka menemukan peraturan yang tidak meledak.
 
Baca juga: Taliban: PNS Cukur Janggut Tak Boleh Masuk Kantor
 
Dalam salah satu ledakan paling mematikan, sembilan anak tewas di distrik Lalopar, di provinsi Nagarhar timur akibat sebuah mortir meledak. Insiden tersebut terjadi Januari tahun ini.
 
Pada Maret lalu, dua orang tewas dan tiga terluka setelah mortir meledak di provinsi Paktia timur.
 
Ini adalah gambaran suram lain yang muncul dari negara Asia Selatan yang terguncang di bawah apa yang oleh badan PBB untuk urusan kemanusiaan disebut sebagai krisis "tak tertandingi" selama kekurangan pangan yang mengkhawatirkan.
 
"Sekitar 95 persen orang tidak cukup makan, sembilan juta berisiko kelaparan dan satu juta anak-anak kekurangan gizi," kata Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA)
 
Mereka menambahkan bahwa lebih dari 24,4 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan yang mendesak untuk bertahan hidup, yang telah dipicu oleh konflik bertahun-tahun dan kekeringan yang berulang.
 
(FJR)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif