Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad. Foto: AFP
Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad. Foto: AFP

Mahathir Yakin Bahwa Mantan PM Najib Bisa Raih Pengampunan Kerajaan

Fajar Nugraha • 26 Agustus 2022 12:05
Kuala Lumpur: Pemimpin dua kali veteran Malaysia, Mahathir Mohamad mengatakan bahwa mantan Perdana Menteri Najib Razak kemungkinan akan mendapatkan pengampunan kerajaan dan dibebaskan dari hukuman penjara 12 tahun atas kasus korupsi. Mahathir sebelumnya membantu menurunkan Najib dari kekuasaan.
 
Mahathir, yang kemenangan pemilu bersejarahnya pada 2018 memicu kejatuhan Najib sebelumnya mengatakan, penundaan dalam berbagai persidangan terkait dengan skandal korupsi multi-miliar dolar di dana negara 1Malaysia Development Berhad (1MDB) akan mengakibatkan keadilan ditolak.
 
Istana Raja Al-Sultan Abdullah, yang menerima petisi pengampunan dari loyalis Najib sehari sebelumnya, tidak segera menanggapi permintaan komentar atas pernyataan Mahathir.
 
Baca: Hukuman Penjara Mantan PM Malaysia Kemungkinan Bisa Berkurang.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Pada Selasa 23 Agustus 2022, pengadilan tinggi negara itu menolak banding terakhir Najib terhadap hukuman 2020 oleh pengadilan yang lebih rendah. Pengadilan menguatkan hukuman penjara 12 tahun dan denda 210 juta ringgit Malaysia karena menerima USD10 juta secara ilegal dari unit 1MDB.
 
"Untuk Najib, sangat mungkin dia akan diampuni setelah dipenjara," kata Mahathir yang berusia 97 tahun dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip Yahoo News, Jumat 26 Agustus 2022.
 
Najib diyakini dekat dengan beberapa bangsawan Malaysia, dan pada Mei, postingan media sosial Najib menunjukkan dia menghadiri perayaan Idul Fitri bersama Raja.
 
Namun, sejauh ini belum ada indikasi bagaimana istana akan menanggapi permohonan grasi oleh Najib, yang memegang kekuasaan selama sembilan tahun hingga 2018.
 
Juga belum ada tanda-tanda bagaimana Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob akan menganggap grasi bagi pemimpin partai lamanya, karena ia berusaha untuk merehabilitasi citra Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) yang berkuasa.
 
Setelah dikirim ke penjara pada Selasa setelah kalah banding dalam salah satu kasus kecil terkait dengan penyedotan uang dari dana negara yang ia dirikan pada 2009, Najib kembali ke pengadilan pada Kamis 25 Agustus  untuk sidang dalam kasus terbesar.
 
Dia dibawa dari kompleks penjara Kajang di tenggara ibukota ke pengadilan tinggi Kuala Lumpur dengan mobil polisi hitam di bawah pengamanan ketat dan dibawa ke ruang sidang melalui pintu masuk pribadi.
 
Di penghujung sidang hari itu, Najib -,dengan setelan jas dan dasi gelap,- melambai kepada wartawan dari mobil polisi dalam perjalanan kembali ke Kajang. Dia tidak berkomentar, tetapi seorang pembantu mantan perdana menteri mengatakan dia "baik-baik saja."
 
Dalam sebuah unggahan di media sosial, putri Najib, Nooryana Najwa, mengatakan bahwa dia telah diberikan kebutuhan dasar di penjara, dan "menjadi terbiasa dengan rutinitas barunya."
 
Tuduhan yang dikenakan terhadap Najib dalam kasus ini termasuk 21 dakwaan pencucian uang dan empat dakwaan penyalahgunaan kekuasaan karena diduga menerima transfer ilegal setidaknya 2,3 miliar Ringgit antara 2011 dan 2014.
 
Najib juga menghadapi tiga kasus lain, dan semuanya diancam hukuman penjara dan hukuman finansial yang berat.
 
Penyelidik Malaysia dan AS mengatakan USD4,5 miliar dicuri dari 1MDB, dalam skandal yang melibatkan lembaga keuangan dan pejabat tinggi di seluruh dunia. Lebih dari USD1 miliar dilacak ke rekening bank Najib.
 
Mantan perdana menteri juga menghadapi kebangkrutan, yang tidak dapat diampuni dan yang akan mencegahnya mencalonkan diri dalam pemilihan.
 
Najib telah membantah melakukan kesalahan, dan telah menggambarkan dirinya sebagai korban dendam politik oleh mantan mentornya.
 
Mahathir sudah menjadi perdana menteri terlama di Malaysia ketika dia pertama kali pensiun pada 2003 setelah 22 tahun memimpin. Dia berkampanye untuk Najib dan UMNO selama pemilihan 2013 tetapi berbalik melawan anak didiknya ketika skala korupsi di 1MDB mulai muncul.
 
Memimpin aliansi oposisi dari teman tidur yang tidak mungkin, Mahathir yang nonagenarian mengalahkan koalisi yang dipimpin UMNO, menyingkirkannya dari kekuasaan untuk pertama kalinya sejak pembentukan Malaysia enam dekade sebelumnya.
 
Dipasang kembali sebagai perdana menteri, Mahathir membuka kembali penyelidikan terhadap 1MDB yang menyebabkan Najib menghadapi total 42 dakwaan. Mahathir kemudian mengundurkan diri di tengah gejolak politik saat aliansinya berantakan.
 
(FJR)




LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif