Pasukan Myanmar dilaporkan melalukan serangan di Kota Sagaing yang menewaskan 25 orang. Foto: AFP
Pasukan Myanmar dilaporkan melalukan serangan di Kota Sagaing yang menewaskan 25 orang. Foto: AFP

Lakukan Serangan di Kota, Pasukan Myanmar Tewaskan 25 Orang

Internasional konflik myanmar Myanmar politik myanmar aung san suu kyi Kudeta Myanmar
Nur Azizah • 05 Juli 2021 06:57
Yangon: Pasukan keamanan Myanmar menewaskan sedikitnya 25 orang pada Jumat 2 Juli dalam konfrontasi dengan penentang pemerintah militer di sebuah kota di pusat negara Asia itu. Hal ini dipastikan oleh dua warga dan media Myanmar pada Minggu 4 Juli.
 
Pihak militer Myanmar tidak menanggapi panggilan yang meminta komentar tentang kekerasan di Depayin di wilayah Sagaing, sekitar 300 kilometer utara ibu kota, Naypyidaw.
 
Global New Light of Myanmar yang dikelola pemerintah mengatakan "teroris bersenjata" telah menyergap pasukan keamanan yang berpatroli di sana, menewaskan salah satu dari mereka dan melukai enam orang. Dikatakan para penyerang mundur setelah pembalasan oleh pasukan keamanan.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Baca: Foto Pemimpin Militer Myanmar Dibakar di Hari Ulang Tahunnya.
 
Myanmar masih dalam kekacauan akibat kudeta 1 Februari terhadap pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi, dengan kekerasan berkobar di banyak bagian negara berpenduduk lebih dari 53 juta orang.
 
Seorang warga Depayin, yang tidak mau disebutkan namanya karena takut akan pembalasan, mengatakan empat truk militer menurunkan tentara di desa itu pada Jumat pagi.
 
Pemuda-pemuda dari Angkatan Pertahanan Rakyat atau People's Defence Force yang dibentuk untuk menentang junta, mengambil posisi untuk menghadapi mereka. Namun, mereka hanya memiliki senjata darurat dan dipaksa mundur oleh senjata lengkap dari pasukan keamanan, kata penduduk tersebut.
 
"Ada orang yang sekarat di pertanian dan di dekat rel kereta api. Mereka (tentara) menembak semua yang bergerak," kata warga lain, yang mengatakan pamannya termasuk di antara yang tewas, seperti dikutip Channel News Asia, Senin 5 Juli 2021.
 
“Sebanyak 25 mayat telah dikumpulkan setelah pertempuran,” ujar kedua warga.
 
Situs web layanan BBC Burma dan layanan Than Lwin Khet News memuat laporan serupa. Kantor berita Myanmar Now menyebutkan jumlah korban tewas tidak kurang dari 31 dan mengatakan sekitar 10.000 orang telah meninggalkan daerah itu.
 
Pasukan Pertahanan Rakyat Depayin mengatakan di halaman Facebook-nya bahwa 18 anggotanya telah tewas dan 11 lainnya terluka.
 
Pasukan Pertahanan Rakyat telah didirikan oleh penentang junta di banyak bagian Myanmar, beberapa dari mereka bekerja sama dengan National Unity Government atau Pemerintah Persatuan Nasional yang didirikan di bawah tanah sebagai saingan administrasi militer.
 
Sekitar puluhan kelompok etnis bersenjata telah bertempur selama beberapa dekade di perbatasan Myanmar. Tetapi Depayin berada di jantung mayoritas etnis Bamar, yang juga mendominasi angkatan bersenjata.
 
Kekerasan sejak kudeta telah mengusir lebih dari 230.000 orang dari rumah mereka, kata PBB. PBB juga mengatakan lebih dari 880 orang telah dibunuh oleh pasukan keamanan sejak kudeta dan lebih dari 5.200 ditahan.
 
Pihak berwenang militer mengatakan angka-angka ini tidak benar, tetapi belum memberikan perkiraan mereka sendiri.
 
Pihak junta mengatakan asumsi kekuasaannya sejalan dengan konstitusi. Ia menuduh kecurangan dalam pemilihan November yang disapu oleh partai Aung San Suu Kyi, meskipun tuduhan itu dibantah oleh badan pemilihan sebelumnya.
 
Dalam tantangan lain bagi pihak berwenang, Myanmar melaporkan rekor harian 2.318 kasus covid-19 pada Minggu. Sistem kesehatan negara telah kandas setelah ditinggalkan oleh dokter dan petugas kesehatan lainnya sebagai protes atas pengambilalihan militer.
 
(NUR)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif