Sekretaris Kemenko Perekonomian Susiwijono Moegiarso. Foto: dok Kemenko Perekonomian.
Sekretaris Kemenko Perekonomian Susiwijono Moegiarso. Foto: dok Kemenko Perekonomian.

Pemerintah Akselerasi Kemudahan Proses Perizinan Ekspor dan Impor

M Ilham Ramadhan • 20 September 2022 13:53
Jakarta: Pemerintah terus bersinergi untuk membangun Neraca Komoditas (NK) sebagai dasar pertimbangan kebijakan pemerintah di bidang ekspor dan impor dan mengatasi berbagai permasalahan yang selama ini ada dalam pengelolaan kebijakan ekspor dan impor.
 
Sesuai dengan Pasal 29 Peraturan Presiden Nomor 32 Tahun 2022 tentang Neraca Komoditas, penetapan komoditas yang penerbitan Persetujuan Ekspor (PE) dan Persetujuan Impor (PI) dilaksanakan berdasarkan NK dilakukan secara bertahap. Pada tahap I di 2021, sudah dilakukan penetapan lima komoditas yaitu beras, gula, daging lembu, pergaraman, dan perikanan.
 
Dalam kegiatan Sosialisasi NK Implementasi dan Penyusunan Tahun 2022 yang diselenggarakan secara hybrid di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Sekretaris Kemenko Perekonomian Susiwijono Moegiarso mengungkapkan, berdasarkan hasil evaluasi atas perkembangan Penyiapan Komoditas untuk implementasi NK dan dimasukkan ke Sistem Nasional NK (SiNas NK), terdapat 24 kelompok komoditas komoditas (19 kelompok komoditas yang baru ditetapkan di tahap II di 2022 dan lima kelompok komoditas yang sudah diterapkan di tahap I di 2021) yang akan diberlakukan di implementasi NK dimasukkan ke SiNas NK.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Terdapat total 56 kelompok komoditas dari seluruh komoditas yang wajib PI dan PE. Untuk 32 kelompok komoditas lainnya yang berdasarkan hasil evaluasi atas perkembangan penyiapan komoditas untuk implementasi NK, dinyatakan masih belum siap dan penerbitan PE dan PI oleh Kementerian/Lembaga (K/L) dilaksanakan sesuai ketentuan Pasal 33 Perpres Nomor 32 Tahun 2022.
 
Sementara itu, K/L diharapkan terus mendorong para pelaku usaha untuk dilakukan percepatan penyiapan komoditas agar dapat segera diberlakukan pada implementasi tahap III.
 
Proses penyusunan dan penetapan NK dalam siklus satu tahun, telah dimulai sejak awal tahun dan terdapat batas waktu paling lambat di akhir September untuk pengajuan permohonan usulan kebutuhan dari pelaku usaha. Pada akhir Oktober dilakukan penetapan Rencana Kebutuhan oleh K/L Pembina Sektor komoditas.
 
Beberapa K/L yang menjadi pembina sektor komoditas untuk 24 komoditas di tahap 1 dan 2 yaitu Kementerian Perindustrian, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Badan Pangan Nasional Kementerian Pertanian, dan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral.
 
"Untuk seluruh pelaku usaha yang NK-nya sudah ditetapkan, dapat mengisi usulan Rencana Kebutuhan melalui SiNas NK dengan menggunakan akun Lembaga National Single Window atau akun sistem K/L. Batas waktu pengisian RK tadi  sampai dengan akhir September," kata Susiwijono dikutip dari siaran pers, Selasa, 20 September 2022.
 
Baca juga: Pecut Ekspor, Badan Pangan Nasional Perkuat Standar Keamanan-Mutu Pangan

 
Selain itu, dapat dilakukan perubahan atau pengajuan baru setelah NK ditetapkan. Perubahan NK dapat dilakukan dalam hal terjadi bencana alam, bencana non alam, investasi baru, program prioritas nasional, dan kondisi lainnya.
 
Perubahan juga dapat dilakukan setelah Monitoring dan Evaluasi yang dilakukan setiap tiga bulan atau sewaktu-waktu dalam hal diperlukan. Terdapat perubahan elemen data yang mempengaruhi data kebutuhan dan pasokan nasional dan perubahan elemen data yang tidak memengaruhi namun tetap perlu diubah.
 
"Selain K/L terkait, LNSW, Kemenko Perekonomian, dan Setkab turut mendampingi. Dari Kemenko Perekonomian semua Asdep yang terkait dengan masing-masing komoditas akan mendampingi," pungkas Susiwijono.
 
(HUS)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif