Ilustrasi Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) - - Foto: MI/Susanto.
Ilustrasi Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) - - Foto: MI/Susanto.

Wow! Simpanan di Bank Digital Tumbuh 8.000% di Mei 2022

Antara • 03 Agustus 2022 18:57
Jakarta: Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadhewa mencatat uang masyarakat yang disimpan di bank digital tumbuh hingga 8.000 persen pada Mei 2022 dibandingkan tahun sebelumnya.
 
"Karena saldo masyarakat di perbankan digital pada Mei 2021 hampir nol, jadi pertumbuhan simpanan di bank digital sangat besar. Ini suatu pertumbuhan fenomenal dan ke depan mungkin akan tumbuh dengan baik," katanya dalam webinar Menuju Masyarakat Cashless, Rabu, 3 Agustus 2022.
 
LPS menjamin simpanan masyarakat di perbankan digital sebagaimana penjaminan simpanan di perbankan konvensional, yakni senilai Rp2 miliar per nasabah per bank.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Kami menjamin uangnya jika perbankan mengalami kebangkrutan, selama memenuhi ketentuan undang-undang. Jadi bank konvensional dan bank digital sama, selama suku bunga di bawah LPS, tercatat, dan pemilik uang tidak menyebabkan bank bangkrut," katanya.
 
Hanya saja LPS tidak menjamin bunga simpanan masyarakat yang mencapai delapan persen per bulan karena di luar ketentuan LPS, meskipun LPS tidak melarang penerapan suku bunga tinggi sebagai strategi bisnis.
 
Baca juga: LPS Proyeksikan Transaksi Tunai Turun Jadi 47% di 2025

 
Sementara uang masyarakat di perusahaan penyedia jasa keuangan berbasis teknologi (tekfin) dapat dijamin setelah Rancangan Undang-Undang Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (P2SK) disahkan.
 
LPS mengatakan ke depan akan mendorong pemerintah meningkatkan keamanan siber, termasuk keamanan transaksi keuangan, serta menutup jarak antara indeks inklusi keuangan nasional yang telah mencapai 76,19 persen dengan indeks literasi keuangan yang hanya 38,03 persen di 2019.
 
Jarak tersebut menunjukkan banyaknya masyarakat Indonesia menggunakan produk keuangan tanpa betul-betul mengetahui manfaatnya.
 
"Jarak itu bisa dipakai oleh pembajak untuk menyerang dana masyarakat. Kita harus bekerja keras dan LPS siap membantu perkembangan digital kalau undang-undang mengizinkan LPS memberi jaminan terhadap dana-dana digital," ucapnya.

 
(HUS)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif