KTT G7 di Schloss Elmau, Jerman. FOTO: Ludovic MARIN/POOL/AFP
KTT G7 di Schloss Elmau, Jerman. FOTO: Ludovic MARIN/POOL/AFP

G7 Disebut Harus Siap Hadapi Penutupan Total Pipa Gas Rusia ke Eropa

Angga Bratadharma • 29 Juni 2022 14:04
New York: Negara-negara Kelompok 7 (G7) perlu bersiap-siap untuk menerima penutupan total jaringan pipa gas dari Rusia dalam waktu dekat. Kondisi itu bisa memiliki konsekuensi yang parah bagi ekonomi Eropa dan perlu diwaspadai dan diantisipasi sedini mungkin.
 
"G7 harus bersiap untuk penghentian gas. G7 dapat menangani pengurangan minyak. Ada pasokan lain yang bisa didapat di seluruh dunia, tetapi gasnya bisa dimatikan dan itu akan memiliki konsekuensi," kata Analis Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional Jeffrey Schott, dilansir dari CNBC International, Rabu, 29 Juni 2022.
 
"Rusia telah mengurangi secara substansial aliran gas ke Jerman dan melalui Ukraina. Jadi menutup pipa bukan hal yang mustahil. Rusia juga menjual beberapa LNG ke Eropa tetapi tidak sebanyak itu. Pemutusan total pasokan Rusia akan mendorong penjatahan gas setidaknya untuk jangka pendek," tambahnya.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Pasokan Rusia sebagian akan diimbangi dengan peningkatan impor LNG, peningkatan pasokan dari Norwegia dan Aljazair, peralihan bahan bakar ke batu bara, dan langkah-langkah konservasi," lanjutnya.
 
Gazprom, pemasok energi yang didukung Rusia, telah mengurangi aliran gasnya ke Eropa sekitar 60 persen selama beberapa minggu terakhir. Langkah tersebut mendorong Jerman, Italia, Austria, dan Belanda untuk mengindikasikan mereka dapat kembali menggunakan batu bara sekali lagi.
Baca: G7 Berkomitmen Alokasikan Rp74 Triliun untuk Tangani Krisis Pangan Global

Komentarnya muncul saat para pemimpin negara terkaya G7 bertemu di Munich, Jerman, untuk pertemuan puncak terbaru mereka. "Ketika tekanan global terus menumpuk pada Rusia atas serangannya terhadap Ukraina, Eropa menghadapi situasi yang sangat ketat," kata Schott.
 
"Mereka bermain-main dengan waktu. Semakin ada permusuhan terhadap Rusia, semakin Putin mengancam dan mungkin bertindak untuk memotong lebih banyak gas ke Eropa. Saya melihat itu datang lebih cepat daripada nanti," tambahnya.
 
Sedangkan para pemimpin Eropa semakin khawatir tentang kemungkinan penghentian total pasokan gas dari Rusia. Jerman baru-baru ini menyatakan bergerak ke apa yang disebut tingkat waspada dari rencana gas daruratnya, karena berkurangnya aliran Rusia memperburuk kekhawatiran akan kekurangan pasokan di musim dingin.

Kekurangan pasokan gas jangka panjang

Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck mengumumkan Jerman akan pindah ke tahap dua dari rencana tiga tahap -indikasi ekonomi terbesar Eropa sekarang melihat risiko tinggi kekurangan pasokan gas jangka panjang.
 
Uni Eropa menerima sekitar 40 persen dari gasnya melalui jaringan pipa Rusia dan berusaha cepat mengurangi ketergantungannya pada hidrokarbon Rusia sebagai tanggapan atas serangan gencar selama berbulan-bulan Kremlin di Ukraina. Jerman, yang sangat bergantung pada gas Rusia, sebelumnya berusaha mempertahankan hubungan energi yang kuat dengan Moskow.
 
"Ancamannya adalah akan ada pemutusan aliran gas sebelum cadangan gas Eropa dipenuhi dan itu akan menjadi ancaman bagi pertumbuhan Eropa dan akan menyebabkan penjatahan. Jadi Putin meletakkan kartunya di atas meja dan apakah dia menindaklanjuti ancamannya, itu masih harus dilihat," pungkas Schott.
 
(ABD)


LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif