PT Pertamina (Persero) menjawab kritikan Komisaris Utama Basuki Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). Foto: Dok. Pertamina
PT Pertamina (Persero) menjawab kritikan Komisaris Utama Basuki Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). Foto: Dok. Pertamina

Stafsus BUMN: Direksi Berkoordinasi Bukan Lobi

Ekonomi pertamina basuki tjahaja purnama
Fachri Audhia Hafiez • 20 September 2020 13:17
Jakarta: Staf Khusus Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Arya Sinulingga, tidak sepakat dengan ungkapan Komisaris Utama PT Pertamina Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok soal lobi direksi ke kementerian. Menurut Arya itu bagian dari koordinasi yang lumrah terjadi.
 
"Itu bukan lobi. Namanya (BUMN) di bawah kita (Kementerian BUMN), harus (koordinasikan) ke kita dong," kata Arya dalam program Crosscheck #FromHome by Medcom.id bertajuk 'Salahkah Ahok Kembali Menohok?', Minggu, 20 September 2020.
 
Menurut Arya, koordinasi itu meliputi keputusan strategis. Namun ia bingung konteks lobi yang dimaksud Ahok menyangkut hal apa.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Baca: Ahok Diminta Berhati-hati Saat Berbicara
 
Arya menjelaskan, berbagai keputusan strategis yang dilakukan oleh direksi BUMN pun mestinya sudah melalui tahapan pembicara bersama komisaris masing-masing perusahaan. Kemudian barulah keputusan itu dikoordinasikan dengan Kementerian BUMN.
 
"Jadi mau lobi apapun ke menteri kalau di komisaris ya enggak setuju, untuk strategi sih enggak bisa. Jadi ini korporasi ada mekanisme tersendiri," ucap Arya.

Arya juga membantah bahwa situasi lobi melobi itu terjadi karena beberapa komisaris merupakan titipan Kementerian. Sekarang, lanjut dia, penentuan komisaris di BUMN tak bisa ditentukan sembarangan.
 
"Kalau komisaris di dalam perusahaan memang kita sangat ketat. Dulu itu banyak diangkat-angkat komisaris tanpa diketahui kementerian," ujar Arya.
 
Ahok sempat menyoroti direksi Pertamina ada yang bermain aman dengan melobi menteri. Bahkan, lanjut dia, sebagian komisaris di BUMN adalah titipan dari sejumlah kementerian.
 
"Jadi direksi-direksi semua mainnya yang penting lobinya ke menteri, karena yang menentukan menteri. Komisaris pun rata-rata titipan dari kementerian-kementerian," kata Ahok dalam tayangan akun YouTube 'Poin' yang diunggah Senin, 14 September 2020.
 
(JMS)
  • Halaman :
  • 1
  • 2
Read All


FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif