Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia. FOTO: MI/RAMDANI.
Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia. FOTO: MI/RAMDANI.

Meski Diintervensi WTO, Bahlil: Hilirisasi Tetap Jalan Terus!

Antara • 30 November 2022 14:34
Jakarta: Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menegaskan kebijakan hilirisasi akan tetap berjalan dan dipertahankan pemerintah meski diintervensi Badan Perdagangan Dunia (WTO).
 
Dalam acara Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Investasi 2022, Bahlil mengungkapkan penegasan tersebut juga merupakan aspirasi Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) seluruh Indonesia.
 
"Arah kebijakan pemerintah pusat terkait dengan hilirisasi itu sudah menjadi langkah yang tepat. Jadi DPMPTSP seluruh Indonesia mengharapkan agar kebijakan ini, sekalipun kita ditekan dari sana-sini untuk hilirisasi, tetap kita pertahankan. Siapapun yang melakukan intervensi, kita harus jalan terus, termasuk dengan WTO," katanya di Jakarta, Rabu, 30 November 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Menurut Bahlil, perwakilan dinas penanaman modal seluruh Indonesia itu juga menyetujui bahwa Indonesia tidak bisa diatur-atur. "Mereka semua taat, apa yang Bapak Presiden perintahkan, untuk hilirisasi jalan terus," katanya.
 
Indonesia kalah dalam gugatan Uni Eropa di Badan Penyelesaian Sengketa atau Dispute Settlement Body (DSB) WTO terkait larangan ekspor bijih nikel yang dilakukan sejak 2020. Meski demikian, Indonesia akan mengajukan banding atas putusan WTO tersebut.
 
Lebih lanjut, Bahlil mengumpulkan DPMPTSP seluruh Indonesia dalam acara Rakornas Investasi yang digelar setiap tahunnya dalam rangka sinkronisasi kebijakan antara pusat dan daerah.
 
Pada Rakornas Investasi 2022, tema yang diangkat adalah Hilirisasi dan Kemitraan untuk Investasi Berkeadilan. Tema tersebut diangkat sejalan dengan visi besar tentang transformasi ekonomi yang diterjemahkan lewat hilirisasi.
 
Baca juga: Kalah di WTO, Indonesia Tetap Lanjutkan Hilirisasi Komoditas

 
Bahlil menegaskan, hilirisasi tidak hanya memberi manfaat bagi pengusaha dan investor besar tetapi juga turut mendukung pengusaha daerah dan UMKM jika dibarengi dengan kolaborasi.
 
"Hilirisasi itu tidak hanya untuk menguntungkan pengusaha-pengusaha, investor, tapi juga adalah kolaborasi dengan pengusaha daerah dan UMKM yang ada di daerah agar tumbuh bersama-sama," kata Bahlil.
 
Dihadiri oleh sekitar 2.000 peserta secara daring dan luring, Kementerian Investasi mengumpulkan aspirasi daerah dalam mencapai target realisasi investasi.
 
"Sejak kemarin kami rakor kami debat, kami minta masukan agar apa yang menjadi pikiran pusat itu betul-betul mencerminkan apa juga menjadi aspirasi dari daerah. Karena kami yakin, kita di pusat ini kadang-kadang merasa paling tahu sendiri tapi sesungguhnya di daerahlah yang paling tahu karena mereka di lapangan," katanya.
 
*Jangan lupa ikuti update berita lainnya dan follow akun google news Medcom.id*

 
(HUS)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif