Lebih Cepat dari Target, Indosat Ooredoo Selesaikan Penataan Ulang Frekuensi

Ellavie Ichlasa Amalia 14 Februari 2018 08:20 WIB
indosattelekomunikasi
Lebih Cepat dari Target, Indosat Ooredoo Selesaikan Penataan Ulang Frekuensi
Ilustrasi. (ANTARA Zabur Karuru BD)
Jakarta: Indosat Ooredoo telah selesai menata ulang pita frekuensi 2,1 GHz pada 12 Februari malam. Penataan atau refarming ini bisa diselesaikan lebih cepat dari harapan, yaitu pada 1 Maret 2018. Kluster Jakarta-1 dan Jawa Tengah-3 merupakan kluster terakhir yang melewati proses penataan ulang. 

"Kami berharap inisiatif percepatan yang sudah kami upayakan ini akan mendorong percepatan penataan pita frekuensi radio 2,1GHz secara keseluruhan," kata Dejan Kastelic, Chief Technology and Information Officer, Indosat Ooredoo. 

Lebih lanjut dia menyebutkan, Indosat berkomitmen untuk melakukan penataan ulang frekuensi sebagai usaha mereka untuk memenuhi kewajiban regulasi dan juga mendorong pemerintah untuk mempercepat penetrasi pita frekuensi radio. 


Kastelic merasa, proses penataan ulang frekuensi tidak hanya menguntungkan pelanggan Indosat Ooredoo -- yang akan mendapatkan layanan yang lebih baik -- tapi juga masyarakat Indonesia secara keseluruhan.

"Penataan ulang pita frekuensi akan menstimulasi penetrasi broadband di Indonesia, yang akan berdampak pada peningkatan GDP nasional dan mensejahterakan masyarakat dengan memberikan informasi," katanya. 

Indosat bukan satu-satunya operator yang harus melakukan refarming. Operator-operator yang lain pun harus melakukannya. Penataan ulang dilakukan setelah operator telekomunikasi dan pemerintah setuju untuk menata ulang frekuensi setelah operator yang berhak atas pita 2,1GHz ditentukan. 

Refarming akan dilakukan secara bertahap dan diharapkan akan selesai pada 25 April mendatang. 



(MMI)

metro tv
  • Opsi Opsi
  • kick andy Kick Andy
  • economic challenges Economic Challenges
  • 360 360

Dapatkan berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

Powered by Medcom.id

Bagaimana Kami Menguji

Kami menguji produk dengan subjektif karena mengutamakan pengalaman penggunaan. Meski demikian, kesimpulan yang kami ambil juga didasari sejumlah data dari perangkat lunak tertentu yang kami gunakan untuk melihat kinerja produk.

Khusus untuk menguji perangkat keras dan perangkat lunak komputer, kami menggunakan konfigurasi yang identik untuk tiap produk. Berikut komponen testbed resmi Medcom.id

Hardware

  • Prosesor : Intel Core i7-8700K, AMD Ryzen 7 2700X
  • Motherboard : ASUS Z370-A Prime, MSI X470 Gaming Plus
  • RAM : Apacer Panther RAGE 2400 MHz (2x 8GB)
  • VGA : Colorful GTX 1070 X-Top-8G, ASUS ROG Strix RX Vega 64 8G
  • Pendingin : Noctua NH-U21S
  • Storage : Apacer Panther AS340 240GB, Seagate Barracuda 8TB
  • PSU : Corsair RM 850X
  • Monitor : ASUS PB287Q 4K, ASUS MZ27AQ
  • Mouse : Corsair Dark Core SE, Corsair Scimitar Pro
  • Mousepad : Corsair MM1000 Qi, Corsair MM800 Polaris
  • Keyboard : Corsair K63 Wireless, Corsair K70 RGB MK.2 SE
  • Headset : Corsair HS60, Corsair HS70

Software

Performa dan Baterai: PCMark 8, 3DMark, Crystal Disk Mark, CineBench R15 Gaming (PC): The Witcher 3: Wild Hunt, Ashes of Singularity - Escalation, Far Cry 5 Gaming (Mobile): PUBG Mobile

Kami juga menggunakan metode pengujian yang sama untuk semua gadget. Meski di pasar tersedia beragam perangkat lunak untuk benchmark, kami hanya memilih dua berdasarkan reputasi mereka yang diakui secara internasional, 3DMark dan PCMark 2.0.