Ilustrasi. Foto: MI
Ilustrasi. Foto: MI

KemenPPPA Terima 3.122 Laporan Kekerasan Terhadap Anak Sepanjang 2021

Pendidikan kekerasan terhadap prt perlindungan anak
Ilham Pratama Putra • 05 Juni 2021 16:22
Jakarta: Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA) menerima ribuan laporan kekerasan terhadap anak sepanjang tahun 2021. Sejak Januari hingga Juni pihak KemenPPPA menampung 3.122 aduan.
 
"Hingga 3 Juni 2021 terdapat 3.122 kasus kekerasan terhadap anak. Dari data tersebut, kekerasan seksual angkanya selalu mendominasi," kata Deputi Perlindungan Khusus Anak KemenPPPA, Nahar pada Media Talk Kemen PPPA Review dan Diskusi Kasus-kasus Kekerasan Terhadap Anak, Jum'at 4 Juni 2021.
 
Dia menyebut pemerintah terus berupaya melakukan manajemen penanganan kasus kekerasan terhadap anak secara utuh dan terintegrasi. Mulai dari pengaduan hingga pendampingan anak korban kekerasan.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Persoalan pengelolaan kasus kekerasan terhadap anak masih menjadi catatan bagi kami. Biasanya masih ada penanganan kasus yang tidak utuh dan selesai, dan tidak ada tindak lanjut lainnya. Pengelolaan kasus kekerasan terhadap anak harus tuntas dengan menggunakan manajemen penanganan kasus, mulai dari penjangkauan hingga pemberian pendampingan yang dilakukan secara utuh," lanjutnya. 
 
Lebih lanjut, Nahar juga mengatakan proses pemulihan juga menjadi kata kunci pada kasus kekerasan terhadap anak. Anak korban juga harus diperhatikan bagaimana kebutuhannya saat ia kembali ke sekolah dan masyarakat.
 
Baca juga:  Kementerian PPPA: Masih Ada Perempuan Benarkan Suami Memukul Istri
 
Untuk menghadapi permasalahan kekerasan terhadap anak yang ada di tengah-tengah keluarga dan masyarakat, Nahar mengatakan perlu juga dilakukan perbaikan sistem pelaporan. Hal yang tidak kalah pentingnya adalah bagaimana pengaduan tersebut agar bisa direspon dan ditangani oleh berbagai stakeholder yang memiliki tugas untuk melindungi anak, baik dari aspek penegakan hukum dan pendampingan anak korban.
 
Oleh karenanya, mulai tahun ini Kemen PPPA mengaktivasi layanan call center SAPA 129. “Layanan ini tidak hanya menyediakan layanan pengaduan melalui telepon, namun sudah terintegrasi dengan layanan lainnya. Layanan yang diberikan, diantaranya pengaduan, penjangkauan, pengelolaan kasus, penampungan sementara, mediasi, dan pendampingan korban,” tutup Nahar.

 
(CEU)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif