Ilustrasi/Medcom.id
Ilustrasi/Medcom.id

Kota Bogor Mulai PTM 50%, Disdik Bentuk Tim Pantau Prokes

Antara • 21 Maret 2022 00:14
Bogor: Dinas Kesehatan kota Bogor, Jawa Barat membentuk tim pantau kesiapan sarana dan prasarana protokol kesehatan (prokes) dalam pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas berkapasitas 50 persen. PTM 50 persen ini akan dimulai besok, Senin, 21 Maret 2022.
 
Kepala Dinas Pendidikan kota Bogor Hanafi, mengatakan prokes masih menjadi prioritas utama syarat terselenggara PTM terbatas pada Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 2 ini.  "Mulai dari cuci tangan, disinfektan, ruang isolasi, juga koordinasi dengan dinas kesehatan dalam hal ini Puskesmas dan lain-lain," kata Hanafi.
 
Hanafi menyampaikan, sebetulnya seluruh sekolah tingkat sekolah dasar (SD) hingga sekolah menengah pertama (SMP) telah memiliki sarana prokes.  Sehingga dinas tinggal memastikan kesiapan penggunaannya kembali.  Tim pantau prokes terdiri atas pengawas tingkat SD dan SMP ditambah ASN lain dari Dinas Pendidikan akan berkeliling secara bergantian ke 211 SD dan 270 SMP negeri dan swasta untuk memastikan ketersediaan sarana dan prasarana prokes.
 
Kegiatan itu akan dilakukan setiap hari selama PTM terbatas ini berlangsung. Hanafi menyebutkan telah diproyeksikan minimal hingga tahun ajaran baru 2022/2023 pengetatan prokes masih berlangsung, tergantung situasi penyebaran covid-19 di kota Bogor.
 
Tim pantau prokes ini semata-mata membantu tugas Dinas Kesehatan dan Satgas Covid-19 kota Bogor dalam upaya menekan penyebaran penyakit menular tersebut.  Sebelumnya, Wali kota Bogor Bima Arya yang sekaligus Ketua Satgas Covid-19 setempat mengumumkan PTM terbatas sudah mulai bisa dilaksanakan pada Senin, 21 Maret 2022.
 
Baca Juga:  Bogor Gelar PTM Terbatas Besok, Orang Tua Dilarang Tunggu Anak di Sekolah
 
Bima Arya mengeluarkan surat edaran Nomor : 08/STPC/03/2022 tentang Kebijakan Pembelajaran pada Masa PPKM Dalam Rangka Pengendalian Covi-19 di Kota Bogor.
 
Pembelajaran di Satuan Pendidikan (PAUD/TK/SD/SMP/SMA atau yang sederajat, Pesantren serta lembaga pendidikan lainnya) di kota Bogor dapat dilakukan sistem PTM Terbatas secara bertahap dengan prokes ketat.
 
Semua kegiatan yang melibatkan pelajar atau siswa dapat dilakukan secara terbatas tidak melebihi kapasitas 50 persen.  Satuan pendidikan yang melaksanakan kegiatan perkantoran pada sektor nonesensial diberlakukan 75 persen Work From Office (WFO) bagi pegawai yang sudah divaksin.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


(CEU)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif