Mendikbudristek, Nadiem Makarim. Foto: Medcom.id/Muhammad Syahrul Ramadhan
Mendikbudristek, Nadiem Makarim. Foto: Medcom.id/Muhammad Syahrul Ramadhan

Nadiem Sebut 55% Sekolah Sudah Jalankan PTM Terbatas

Pendidikan pendidikan Sekolah Nadiem Makarim Pembelajaran Tatap Muka PTM Terbatas
Ilham Pratama Putra • 22 Oktober 2021 12:09
Surabaya: Menteri Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Menristekdikti), Nadiem Makarim mengatakan bahwa telah terjadi peningkatan terhadap jumlah sekolah yang melaksanakan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terbatas. Saat ini, 55 persen sekolah di Indonesia telah menjalankan PTM terbatas.
 
"Banyak sekolah yang sudah melaksanakan PTM terbatas, total sekarang sudah 55 persen," ujar Nadiem di kompleks Makam Presiden pertama RI, Soekarno, di Blitar, Jawa Timur, Kamis 21 Oktober 2021.
 
Menurut dia angka tersebut sudah cukup baik. Namun tetap mesti ditingkatkan. Terlebih seiring dengan bertambahnya angka vaksinasi guru.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Sudah hampir 70 persen paling tidak satu dosis vaksinasi. Dan itu terus diakselerasi. Saya rasa luar biasa Kementerian Kesehatan bisa mengakselerasi vaksinasi," tuturnya.
 
Meski begitu, pihaknya akan terus memantau kegiatan PTM terbatas. Utamanya dari ancaman gelombang ketiga covid-19.
 
Baca juga:  PTM Terbatas, Nadiem: Dampak Learning Loss Bisa Permanen
 
Pun pihaknya juga melakukan random sampling untuk mengetahui situasi dan tingkat keamanan PTM terbatas. Dan menurutnya, hingga saat ini warga pendidikan tak perlu panik, karena kasus infeksi covid-19 terus melandai.
 
"Saya rasa sebaiknya anak-anak tidak perlu dikorbankan lagi dari sisi pendidikan. Kita semua akan pulih dari covid-19, tapi anak-anak banyak sulit pulih dari learning loss dan secara psikologis yang luar biasa. Jadi risikonya lebih besar meneruskan Pembelajaran Jarak Jauh," tutup Nadiem.

 
(CEU)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif