Peluncuran buku 'Mata Air Indonesia Maju: Kumpulan Gagasan Untuk Cak Imin'. Istimewa
Peluncuran buku 'Mata Air Indonesia Maju: Kumpulan Gagasan Untuk Cak Imin'. Istimewa

Pegiat HAM: Kalau Cak Imin Capres, Modal Masalahnya Sudah Banyak

Juven Martua Sitompul • 06 Juli 2022 19:09
Jakarta: Demokrasi Indonesia mengalami kemajuan pesat dalam prosuder maupun kesempatan lebih bebas bagi masyarakat untuk memilih maupun menjadi elite. Tantangan demokrasi hari ini adalah pemajuan demokrasi ekonomi.
 
Demokrasi ekonomi belum menjadi komitmen dan sikap elite politik dalam agenda demokrasinya. Pegiat Isu HAM dan Kebhinekaan Amirudin Al-Rahab menyatakan pentingnya para calon pemimpian memahami masalah aktual Indonesia.
 
"Sehingga, publik tahu dan tidak dibiarkan dalam ruang kosong memilih pemimpin," ujar Amiruddin dalam forum diskusi dan peluncuran buku 'Mata Air Indonesia Maju: Kumpulan Gagasan Untuk Cak Imin' yang digelar Rumah Politik Kesejahteraan (RPK) di Warung Sunda Talaga Bestari, Cikupa, Tangerang, Rabu, 6 Juli 2022.
 
Dalam acara peluncuran buku tersebut, Amir menyebut bekal masalah-masalah yang disampaikan para pakar dan ahli Indonesia yang dititipkan kepada Cak Imin (Muhaimin Iskandar) melalui buku ‘Mata Air Indonesia Maju’ lengkap dan menilik hampir semua tantangan demokrasi Indonesia dari masalah agraria sampai HAM.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Saya mengapresiasi kesediaan Cak Imin membuka diri pada kumpulan gagasan terkait masalah-masalah ekonomi dan kebangsaan Indonesia. Masalah mendasar kesejahteraan yang dititipkan kepada beliau cukup untuk menjadi bekal memimpin," kata dia.
 

Baca: Muhaimin Diharapkan Jadi Perwakilan NU di Pilpres 2024


Sebab, menurut anggota Komnas HAM, kita mengalami krisis gagasan dari para calon pemimpin. Publik pemilih dinilainya menjadi ragu dan pada dasarnya tidak punya pilihan karena tidak tahu calon elitenya memiliki gagasan atau tidak.
 
"Masyarakat kebingungan untuk tahu calon pemimpin mereka punya gagasan dan mau mengatasi masalah sosial ekonomi yang mana," tegas Amir.
 
Sehingga, kata Amir, buku 'Mata Air Indonesia Maju' diharapkan bisa menginspirasi elite politik lain. "Saya berharap buku ini dibaca juga oleh sesama elite. Karena buku ini berisi masalah-masalah Indonesia lengkap. Jadi bisa menginspirasi kerja kesejahteraan yang dibutuhkan masyarakat dari elitenya," kata Amir.

Demokrasi Ekonomi

Dalam sesi diskusi tersebut, aktivis Hak Asasi Manusia (HAM) Binny Buchori yang turut hadir sebagai representasi aktivis sosial demokrasi mengamati kesalahpahaman yang rancu bahwa demokrasi memicu situasi intoleran.
 
Menurut Binny, yang dibutuhkan demokrasi kita adalah ruang publik yang sehat karena elite politik mau aktif melakukan literasi politik yang bhineka dan toleran. "Kalau intoleransi dan sikap konflik buat saya itu lebih dampak disrupsi kemajuan teknologi informasi," kata Binny.
 
Dia menilai Cak Imin sosok yang tidak punya dilema dan masalah terkait hal tersebut. Lebih diharapkan supaya berkontribusi pada terciptanya ruang publik yang sehat dan rasional.
 
"Kalau harapan, ya saya berharap Cak Imin memikirkan kemajuan teknologi informasi yang mampu mengatasi disrupsi teknologi atas proses demokrasi kita. Cak Imin bukan hanya sosok agamis, dia tokoh nasional yang terbuka pada tantangan kemajuan," kata Binny Buckhori.
 
Senada dengan Binny Buckhori, aktivis dari Perekat Demokrasi Tenggerang (PDT) Choirul Huda menilai Cak Imin sosok yang merepresentasikan penuh sikap moderat khas NU (Nahdlatul Ulama).
 
"Kapasitasnya membangun hubungan lintas keyakinan dan menjaga kebhinekaan menjadi contoh bagi tiga belas juta lebih kader PKB dan pendukung loyalnya," tegas Huda.  
 
Demokrasi ekonomi dibutuhkan di masa depan, elite politik harus punya komitmen dan keseriusan memastikan keadilan ekonomi khususnya di era kompetisi bebas. Tanpa komitmen politik dan perlindungan negara, politik dinilai hanya urusan elit dan kekuasaan.
 
"Kalau masalah-masalah sosial ekonomi yang dititipkan para ahli dalam buku ini bisa dipikirkan dan komitmen Cak Imin nyata, saya kira beliau memang layak menjadi calon pemimpin Indonesia," kata dia.
 
(JMS)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif