NEWSTICKER
Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Evi Novida Ginting. Foto: Medcom.id
Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Evi Novida Ginting. Foto: Medcom.id

DKPP Dorong Presiden Segera Pecat Komisioner KPU Evi Novida

Nasional kpu dkpp
Kautsar Widya Prabowo • 19 Maret 2020 12:21
Jakarta: Presiden Joko Widodo diminta segara memberhentikan Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Evi Novida Ginting. Evi terbukti melanggar kode etik.
 
"Kita meminta supaya presiden dapat menerbitkan SK Pemberhentian (Evi)," ujar Pelaksana Tugas (Plt) Ketua DKPP Muhammad kepada Medcom.id, Jakarta, Kamis, 19 Maret 2020.
 
Muhammad berharap meningkatnya kasus virus korona (covid-19) di Tanah Air tidak membuat Presiden menunda menerbitkan surat pemberhentian. Dia menyebut setiap keputusan yang dikeluarkan DKPP wajib dilaksanakan sesuai Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Akan menjadi pertanyaan kalau Presiden tidak menindaklanjuti. Apa dasarnya? Saat kasus (pemecatan Komisioner KPU) Wahyu Setiawan, dalam kurun waktu tujuh hari, Presiden menindaklanjuti," tutur dia.
 
(Baca: DKPP Sering Menegur Evi Novida)
 
DKPP menjatuhkan sanksi pemberhentian kepada Evi. Dia terbukti mengintervensi jajaran Komisioner KPU Provinsi Kalimantan Barat (Kalbar) pada penetapan calon legislatif DPRD Kalbar.
 
"Menjatuhkan sanksi pemberhentian tetap kepada teradu tujuh Evi Novida Ginting selaku anggota KPU RI sejak keputusan ini dibacakan," kata Muhammad saat membacakan putusan di Jakarta, Rabu, 18 Maret 2020.
 
Bawaslu diminta mengawasi pelaksanaan putusan ini. Evi dilaporkan anggota DPRD Kalimantan Barat, Hendri Makaluasc.
 

(REN)

FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif