Anggota Komisi I DPR Willy Aditya. Medcom.id/Arga Sumantri
Anggota Komisi I DPR Willy Aditya. Medcom.id/Arga Sumantri

Legislator Desak Kemlu Protes Diplomatik Soal Penemuan Drone

Nasional tni al pertahanan negara pertahanan keamanan keamanan laut
Kautsar Widya Prabowo • 04 Januari 2021 12:48
Jakarta: Penemuan benda asing sejenis kendaraan bawah laut nirawak atau drone di perairan Indonesia disebut intersepsi kepentingan negara tertentu terhadap posisi strategis Indonesia. Pemerintah didesak menginvestigasi mendalam penemuan unmanned underwater vehicle (UUV) asal Tiongkok tersebut.
 
"Komisi I DPR mendorong Kementerian Pertahanan dan Kementerian Luar Negeri bekerja aktif untuk menginvestigasi dan melayangkan protes resmi diplomatik terhadap negara pemilik asal UUV yang ditemukan," ujar Anggota Komisi I DPR Willy Aditya kepada Medcom.id, Senin, 4 Januari 2020.
 
Kementerian Luar Negeri (Kemlu) diminta segera merespons penemuan drone bawah laut tersebut. Apalagi, TNI telah mengungkap UUV tersebut berasal Tiongkok dan mengambil data kemaritiman Indonesia.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Baca: Drone Tiongkok Disebut Ambil Data Kedalaman Hingga Arus Laut Indonesia
 
Sejumlah langkah harus diambil agar negara asal drone tidak memperoleh data strategis tentang Indonesia secara ilegal. "Harus meminta data yang telah dicuri oleh UUV selama masa operasi ilegalnya, dikembalikan ke Indonesia, dan dihapus dari sistem di negara pemilik UUV," terang dia.
 
Nelayan menemukan kapal bawah air nirawak di Pulau Bonerate, Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan, beberapa waktu lalu. Benda asing itu kemudian diamankan dan dibawa ke pangkalan TNI Angkatan Laut.
 
(SUR)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif