Presiden Joko Widodo/Biro Pers Sekretariat Presiden.
Presiden Joko Widodo/Biro Pers Sekretariat Presiden.

Jokowi Ajak G7 Reintegrasi Ekspor Komoditas Pangan Ukraina-Rusia

Antara • 28 Juni 2022 04:19
Jakarta: Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan pentingnya dukungan negara G7 untuk melakukan reintegrasi ekspor gandum Ukraina serta komoditas pangan dan pupuk Rusia dalam rantai pasok global. Ini dilakukan guna mencegah krisis pangan global.
 
Menurut Jokowi, terdapat dua cara untuk merealisasikan hal tersebut. Pertama, memfasilitasi ekspor gandum Ukraina agar segera berjalan. Selanjutnya, melakukan komunikasi secara proaktif kepada publik dunia jika komoditas pangan dan pupuk dari Rusia tidak terkena sanksi.
 
"Komunikasi intensif ini perlu sekali dilakukan sehingga tidak terjadi keraguan yang berkepanjangan di publik internasional. Komunikasi intensif ini juga perlu dipertebal dengan komunikasi ke pihak-pihak terkait seperti bank, asuransi, perkapalan, dan lainnya," kata Jokowi pada KTT G7 sesi II di Elmau, Jerman, Senin, 28 Juni 2022.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Kepala Negara menaruh perhatian besar pada dampak perang Ukraina-Rusia. Khususnya, terhadap rantai pasok pangan dan pupuk.
 
"Khusus untuk pupuk, jika kita gagal menanganinya maka krisis beras yang menyangkut 2 miliar manusia terutama di negara berkembang dapat terjadi," kata Presiden.
 

Baca: Jokowi-Macron Bahas Situasi Ukraina


Presiden Jokowi menyerukan negara G7 dan G20 bersama-sama mengatasi krisis pangan yang saat ini mengancam rakyat di negara-negara berkembang jatuh ke jurang kelaparan dan kemiskinan ekstrem.
 
(JMS)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif