Asisten Deputi Bidang Peningkatan Wawasan Pemuda Kemenpora, Arifin Madjid, menutup secara resmi Jambore Pemuda Indonesia 2019.
Asisten Deputi Bidang Peningkatan Wawasan Pemuda Kemenpora, Arifin Madjid, menutup secara resmi Jambore Pemuda Indonesia 2019.

JPI Menjadi Kenangan Indah

Nasional kepemudaan
Medcom • 05 November 2019 22:00
Jakarta: Pelaksanaan Jambore Pemuda Indonesia (JPI) di Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara resmi ditutup, dengan perayaan meriah di Stadion Maesa Tondano, Selasa 5 November 2019. Bupati Minahasa Royke Roring mengaku, kegiatan tersebut memberikan kesan yang baik bagi masyarakat dan pemerintah sebagai tuan rumah.
 
"Kami merasakan kesan yang luar biasa dengan kegiatan ini. Baik itu bagi masyarakat maupun pemerintah kabupaten. Saya berharap para peserta juga mendapatkan kesan yang sama saat berada di Minahasa," kata Royke.
 
Selain itu, kata Royke, kegiatan seperti ini masyarakatnya juga dapat mengenali keanekaragaman budaya dan kerajinan yang ada di tanah air. "Demikian juga masyarakat kami bisa mengenal Indonesia yang begitu kaya baik dalam bentuk kerajinan maupun budaya. Ini menjadi menjadi kenangan manis bagi kami," ujarnya.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Marsheilla Tuilan, salah satu pemuda Minahasa mengaku, kegiatan JPI ini sangat bermanfaat bagi generasi muda. "Sebagai warga lokal, sangat bangga dengan dipercayakan kami Minahasa sebagai tuan rumah. Selain itu kami lebih tahu dan mengenal lebih dekat daerah-daerah di Indonesia apa budaya mereka dan ciri khas dari daerah mereka," kata Purna Paskibraka Minahasa saat mengunjungi stan pameran JPI.
 
Selain itu dari kegiatan ini juga, menurutnya sangat berkesan karena bertepatan dengan hari ulang tahun Minahasa. Asisten Deputi Bidang Peningkatan Wawasan Pemuda Kemenpora, Arifin Madjid mengatakan, dari evaluasi pihaknya antusias warga Minahasa sangat besar pada kegiatan ini.
 
"Selama pelaksanaan JPI ini antusias masyarakat Minahasa sangat besar. Bahkan ada keinginan masyarakat agar bisa diperpanjang tapi batasan waktu juga yang harus kami sesuaikan," kata Arifin.
 
Arifin juga mengapresiasi pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten, yang memberikan dukungan penuh untuk suksesnya kegiatan tersebut. Pada pelaksanaan penutupan, dipentaskan tarian tradisional Minahasa, Katrili yang diikuti oleh para peserta jambore dari 34 provinsi.
 
Selain itu diserahkan juga trophy juara sejumlah kategori lomba yakni stand pameran terbaik, lomba Poco-Poco, dan parade budaya.
 

(FZN)

FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif