Menteri Kominfo Johnny G Plate saat melihat maket pembangunan gedung BBPPT di Depok/Medcom.id/Kautsar
Menteri Kominfo Johnny G Plate saat melihat maket pembangunan gedung BBPPT di Depok/Medcom.id/Kautsar

Gedung Baru BBPPT Bakal Dilengkapi 5 Laboratorium

Kautsar Widya Prabowo • 16 Maret 2022 15:40
Jakarta: Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) membangun gedung baru Balai Besar Pengujian Perangkat Telekomunikasi (BBPPT). Gedung tersebut akan dilengkapi lima laboratorium utama pengujian perangkat. 
 
Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika, Ismail, menyebut laboratorium pertama, yakni terkait Electromagnetic Comptability (EMC). Fasilitas itu berfungsi menguji seluruh perangkat telekomunikasi agar sesuai standar.
 
Baca: Menkominfo Bangun Gedung Baru BBPPT Bertaraf Internasional

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Tidak menimbulkan efek negatif antara satu perangkat dengan perangkat lainnya," ujar Ismail dalam acara peletakan batu pertama Gedung BBPPT di Tapos, Depok, Jawa Barat, Rabu, 16 Maret 2022. 
 
Selanjutnya, laboratorium Specific Absorption Rate (SAR). Laboratorium ini untuk menguji keamanan perangkat telekomunikasi dan dampak kesehatan pada masyarakat.
 
"Jadi seluruh perangkat yang digunakan itu adalah benar-benar teruji dan kualitasnya terjamin buat digunakan masyarakat secara luas," kata Ismail. 
 
Laboratorium selanjutnya untuk mengatur frekuensi kerja perangkat radio di seluruh penjuru Tanah Air. Sehingga, tidak menimbulkan potensi gangguan frekuensi. 
 
Laboratorium keempat, yaitu meneliti nonradio dengan pengujian perangkat optik yang akan digunakan untuk pembangunan fisik. Seperti, pada infrastruktur telekomunikasi. 
 
Kelima, laboratorium televisi (TV) digital untuk menguji seluruh perangkat TV yang akan beredar di Indonesia. Ismail berharap setiap laboratorium dapat memastikan semua perangkat teknologi di Indonesia memiliki tingkat komponen dalam negeri (TKDN) sesuai ketentuan yang berlaku. 
 
"Misalkan untuk perangkat 5G minimal TKD-nya 35 persen, kami akan mengawal dengan melakukan pengujian di laboratorium ini," jelas Ismail.
 
(ADN)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif