Ilustrasi: Anggota TNI mendata nama warga Timor Leste yang memasuki Indonesia melalui Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Motamasin, di Motamasin, Kabupaten Malaka, NTT. Foto: Yulius Satria Wijaya/Antara
Ilustrasi: Anggota TNI mendata nama warga Timor Leste yang memasuki Indonesia melalui Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Motamasin, di Motamasin, Kabupaten Malaka, NTT. Foto: Yulius Satria Wijaya/Antara

450 Prajurit TNI Siap Mengamankan Perbatasan Negara

Nasional tni perbatasan
Kautsar Widya Prabowo • 25 Juni 2019 07:09
Balikpapan: Sebanyak 450 prajurit dari Batalion Infanteri (Yonif) Raider 303 Kostrad diberangkatkan ke Tarakan dari Pelabuhan Semayang, Balikpapan, Kalimantan Timur. Prajurit tersebut akan menggantikan Yonif 144 Jaya Yudha untuk menjaga perbatasan Indonesia-Malaysia.
 
Panglima Kodam VI/Mulawarman Mayjen Subiyanto mengatakan prajurit tersebut tergabung dalam Satuan Tugas Pengamanan Perbatasan (Satgas Pamtas). Mereka diberangkatkan dengan KRI Teluk Hading 538, kapal pendarat dan angkut pasukan dari Armada Timur TNI-AL.
 
"Keberadaan Satgas Pamtas ini memberikan efek tangkal bagi pihak mana pun yang berniat mengganggu keutuhan dan kedaulatan wilayah Indonesia, sekaligus menjadi jaminan bagi masyarakat Indonesia untuk dapat beraktivitas sehari-hari dengan nyaman dan tenang," ujar Mayjen Subiyanto dilansir Antara, Senin, 24 Juni 2019.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Satgas Pamtas akan mengamankan wilayah teritorial Kodam VI/Mulawarman sepanjang 1.038 kilometer (km), melewati Kabupaten Mahakam Ulu di Kalimantan Timur, dan Kabupaten Malinau serta Kabupaten Nunukan di Kalimantan Utara. Prajurit yang bertugas tidak hanya mengecek patok tanda perbatasan (patroli patok) kedua negara, mereka juga akan terlibat dalam kegiatan sosial bersama masyarakat setempat. Seperti mencegah peredaran narkoba, pembalakan liar, dan penambangan liar, hingga upaya penyelundupan.
 
Selain itu, para prajurit akan terlibat dalam berbagai kegiatan bakti TNI, antara lain menjadi guru, membantu guru setempat mengajar di sekolah dan di kampung dekat perbatasan, memberi bantuan kepada masyarakat yang mengalami kesulitan termasuk memberikan penyuluhan pertanian.
 
"Sebelumnya kan para prajurit ini sudah menjalani pembekalan, serta sejumlah pelatihan dalam pratugas yang diberikan oleh berbagai instansi yang berwenang. Jadi mereka siap berbakti menolong masyarakat," kata Subiyanto.
 
Prajurit tersebut akan menempati 55 pos di sepanjang perbatasan. Jarak pos dengan perbatasan bervariasi. Ada yang sangat dekat dengan pos seperti di Pos Gabma dan Sebuku di Nunukan, ada yang masih sehari perjalanan berjalan kaki, ditambah setengah hari naik perahu bermesin tempel dari kampung terjauh, seperti di hulu Sungai Bahau di Malinau.
 

(AZF)

FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif