Staf khusus bidang kerukunan beragama Kementerian Agama (Kemenag) Ishfah Abidal Aziz. Medcom.id/Theofilus Ifan Sucipto
Staf khusus bidang kerukunan beragama Kementerian Agama (Kemenag) Ishfah Abidal Aziz. Medcom.id/Theofilus Ifan Sucipto

HUT Matakin Jadi Wadah Titik Temu Antaragama

Theofilus Ifan Sucipto • 10 April 2021 22:35
Jakarta: Majelis Tinggi Agama Konghucu Indonesia (Matakin) menggelar perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-98 secara virtual. Salah satu rangkaian perayaan diisi dengan dialog antarpemuka agama Islam dan Konghucu.
 
“Ini ada potensi titik temu yang harus kita terus jaga dan selaraskan dari sekian perbedaan,” kata staf khusus bidang kerukunan beragama Kementerian Agama (Kemenag) Ishfah Abidal Aziz dalam perayaan HUT Matakin secara virtual, Sabtu, 10 April 2021.
 
Ishfah menilai pencarian titik temu penting. Pasalnya, hal itu bisa mempererat kebersamaan antarumat beragama untuk membangun Indonesia.

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Secara garis besar, kata Ishfah, agama Islam dan Konghucu memiliki kesamaan. Misalnya, sama-sama mengajarkan jalan menuju Tuhan.
 
“Keyakinan pada Tuhan yang Maha Esa sudah lama diajarkan di agama Konghucu dan Islam,” ujar dia.
 
Ishfah menyebut kedua agama memiliki tempat ibadah masing-masing. Tempat ibadah bertujuan mengagungkan dan mendedikasikan hidup pada Tuhan.
 
Konghucu dan Islam juga sama-sama mengakui keberadaan Tuhan, memiliki unsur upacara, dan ritual peribadatan, serta kitab suci. Terakhir, kedua agama memiliki penganut atau umat.
 
“Beriman pada Tuhan diharapkan bisa mengaplikasikan sifat-sifat mulia dalam kehidupan sehari-hari,” tutur Ishfah.
 
(REN)



LEAVE A COMMENT
LOADING

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif