Ilustrasi. Petugas Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau (GAK) menghitung frekuensi letusan GAK dari rekam data seismograf di Pos Pemantau Pasauran, Serang, Banten. Foto: Antara/Asep Fathulrahman.
Ilustrasi. Petugas Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau (GAK) menghitung frekuensi letusan GAK dari rekam data seismograf di Pos Pemantau Pasauran, Serang, Banten. Foto: Antara/Asep Fathulrahman.

BMKG Mewaspadai Potensi Tsunami Susulan

Nasional Tsunami di Selat Sunda
Whisnu Mardiansyah • 23 Desember 2018 12:41
Jakarta: Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mewaspadai potensi adanya tsunami susulan di sekitar perairan Selat Sunda. Potensi tsunami melihat dari aktivitas vulkanik Gunung Anak Krakatau.

"Sepanjang adanya peningkatan aktivitas Krakatau. Rekan-rekan Badan Geologi kita menunggu up date status aktivitas Krakata, apakah ada peningkatan. Kalau mungkin ada peningkatan kita waspadai," kata Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono saat jumpa pers di kantor BMKG, Jalan Angkasa, Jakarta Pusat, Minggu, 23 Desember 2018.

Menurut Rahmat, tsunami yang diakibatkan gempa bumi berbeda dengan tsunami yang diakibatkan aktivitas vulkanik gunung api. Aktivitas vulkanik gunung api tak bisa diprediksi kapan letusan besar atau kecilnya. 

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?



"Kalau gempa bumi, tsunami susulan dalam sejarahnya tidak ada. Tapi karena ini berbeda, karena ini letusan awal, tentunya kita mewaspadai dengan Badan Geologi terkait status Anak Gunung Krakatau," jelasnya.  Baca juga: BNPB: 62 Orang Meninggal Dunia Diterjang Tsunami Selat Sunda

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho melaporkan informasi terbaru mengenai bencana tsunami yang menerjang Selat Sunda. Berdasarkan data BNPB hingga pukul 10.00 WIB, jumlah korban meninggal dunia sebanyak 62 orang.

"Korban luka-luka 584 orang, hilang 20 orang. Kemudian terdapat 430 unit rumah rusak berat, 9 unit hotel rusak berat, dan 10 kapal rusak berat," ujar Sutopo dalam keterangan resminya, Jakarta, Minggu, 23 Desember 2018.




(HUS)
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi