Penyanyi Rossa penuhi panggilan polisi terkait kasus DNA Pro. Foto: Medcom.id/Siti Yona Hukmana.
Penyanyi Rossa penuhi panggilan polisi terkait kasus DNA Pro. Foto: Medcom.id/Siti Yona Hukmana.

Alasan Polri Tak Sita Bayaran Rossa Rp172 Juta

Nasional penipuan polri rossa Investasi Bodong Penipuan investasi Robot Trading
Siti Yona Hukmana • 26 April 2022 13:39
Jakarta: Bareskrim Polri tidak menyita honor manggung Rossa Roslaina Handiyani alias Rossa senilai Rp172 juta dari robot trading DNA Pro Akademi. Sebab, polisi tidak menemukan unsur kejahatan dalam penerimaan uang tersebut. 
 
"Dari hasil pemeriksaan dan alat bukti yang didapatkan oleh penyidik berkesimpulan tidak menemukan 'mens rea' atau niat jahat dalam peristiwa mengalirnya dana DNA Pro tersebut kepada Rossa," kata Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dirtipideksus) Bareskrim Polri Brigjen Wisnu Hermawan saat dikonfirmasi, Selasa, 26 April 2022. 
 
Selain itu, Wisnu menyebut transaksi Rossa dengan DNA Pro pun halal. Penyanyi Diva Indonesia itu menerima fulus ratusan juta atas dasar kontrak kerja menyanyi dalam acara DNA Pro di Bali pada akhir 2021. 

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


"Atas kesimpulan dari penyidik tersebut terhadap dana DNA Pro yg mengalir kepada Rossa tersebut tidak dikenakan penyitaan oleh penyidik Dittpidekus," ungkap jenderal bintang satu itu. 
 
Baca: Honor Rossa Rp172 Juta dari DNA Pro Dipastikan Tak Disita
 
Sebelumnya, Rossa mengaku siap menyerahkan uang bayaran manggung dari DNA Pro ke Bareskrim Polri. Hal itu disampaikannya usai menjalani pemeriksaan sebagai saksi dalam mengusut aliran dana tersangka investasi bodong tersebut. 
 
"Insyaallah bukan dikembalikan, sebagai barang bukti jadi mungkin disita sementara. Kalau memang ada yang harus dikembalikan, saya juga akan kembalikan sesuai jumlah yang harus dikembalikan," kata Rossa di Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Kamis, 21 April 2022. . 
 
Polisi menaksir kerugian korban investasi bodong DNA Pro mencapai Rp97 miliar. Polisi tengah menelusuri aset para tersangka dan memeriksa para artis yang diduga menerima aliran dana dari tersangka untuk mengembalikan kerugian korban. 
 
Bareskrim Polri menetapkan 12 tersangka dalam kasus DNA Pro. Sebanyak lima orang tersangka masih dalam daftar pencarian orang (DPO) alias buron. 
 
Sebanyak tiga tersangka atas nama Daniel Zii, Eliazar Daniel Piri, dan Ferawaty dicekal dan diterbitkan red notice. Ketiganya diduga berada di Turki. 
 
(AGA)



LEAVE A COMMENT
LOADING
FOLLOW US

Ikuti media sosial medcom.id dan dapatkan berbagai keuntungan

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif